Rebut Gelar Juara Dunia, Daud Yordan Lebih Nyaman di Kelas Ringan Super

Rully Fauzi | Arief Apriadi
Rebut Gelar Juara Dunia, Daud Yordan Lebih Nyaman di Kelas Ringan Super
Petinju Indonesia, Daud Yordan (kanan) saat menghadapi petinju Afrika Selatan Michael Mokoena dalam perebutan gelar juara dunia kelas ringan super IBA dan WBO Oriental di kawasan Jatim Park 3, Kota Batu, Jawa Timur, Minggu (17/11/2019). [Dok. Mahkota Promotion]

El Chino alias Daud Yordan mengaku lebih nyaman bertarung di kelas ringan super (63,5 kg).

Suara.com - Petinju kenamaan Indonesia, Daud Yordan terang-terangan mengaku lebih nyaman bertarung di kelas ringan super (63,5 kg). Hal itu menyusul kemenangannya atas petinju Afrika Selatan, Michael Mokoena, Minggu (17/11/2019).

Kemenangan atas Mokoena membuat Daud sukses merebut gelar juara dunia kelas ringan super, atau disebut juga kelas welterweight versi IBA dan WBO Contintenal.

Hasil ini sekaligus menandai debut positif Daud di kelas tersebut. Sebagaimana diketahui, petinju 32 tahun itu sebelumnya lebih banyak bertarung di kelas bulu dan ringan.

"Saya lebih bertenaga di kelas 63,5 kg. Diskusi sama tim melihat peluang lebih besar di mana. Jadi, sepertinya saya akan konsisten di kelas ini," papar Daud Yordan usai duel di kawasan Jatim Park, Kota Batu, Jawa Timur, Minggu (17/11/2019).

Hal senada juga disampaikan Managing Director Mahkota Promotion, Urgyen Rinchen Sim. Ia menyebut Daud tampil lebih kokoh di kelas ringan super dibanding kelas-kelas yang lain.

"Kelas 63,5 kilogram ini masih terbuka, jadi masih banyak peluang. Dan kita (jadi) punya sosok tubuh yang kokoh," ujar Simon --sapaan akrab Urgyen.

"Tapi kemudian hari kita diskusi bersama, kalau dilihat kesempatannya bisa saja Daud kembali ke kelas ringan. Kenapa tidak, semua peluang terbuka," pungkasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS