Hindari Kecemburuan, IBL 2020 Hilangkan Sistem Divisi

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Hindari Kecemburuan, IBL 2020 Hilangkan Sistem Divisi
Direktur Utama IBL Junas Miradiarsyah di Gedung TVRI, Senayan, Jakarta, Selasa (7/1/2020). [Suara.com/Arief Apriadi]

Kehadiran Timnas lah yang membuat IBL memutuskan untuk menghilangkan sistem divisi.

Suara.com - Kompetisi bola basket kasta tertinggi Indonesia, IBL tak akan menggunakan sistem divisi untuk musim 2020. Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi kecemburuan antar klub peserta.

Pada musim lalu, IBL menggunakan sistem divisi Merah dan Putih pada seri reguler. Setiap divisi terdiri dari lima tim yang berusaha memperebutkan tiga posisi teratas demi mengamankan tiket lolos ke babak play-off.

Namun, pada gelaran IBL 2020, komposisi tim peserta banyak mengalami perubahan setelah mundurnya Stapac Jakarta dan dicabutnya lisensi Siliwangi Bogor.

Dua slot kosong itu digantikan oleh klub pendatang baru, Louvre Surabaya dan Timnas basket Indonesia yang akan menggunakan nama Indonesia Patriots.

Kehadiran Timnas lah yang membuat IBL memutuskan untuk menghilangkan sistem divisi, dan mengubah sistem seri reguler menjadi hanya satu klasemen saja.

10 klub akan saling berhadapan sebanyak dua kali untuk memperebutkan posisi enam besar demi bisa lolos play-off.

Menurut Direktur Utama IBL Junas Miradiarsyah, kehadiran Timnas yang diisi para pemain terbaik Tanah Air akan mengubah peta persaingan.

Peluncuran logo dan rooster Timnas basket Indonesia untuk gelaran Indonesian Basketball League (IBL) 2020 di Tokopedia Tower, Semanggi, Jakarta Selatan, Jumat (3/1/2020). (Suara.com / Arief Apriadi)
Peluncuran logo dan rooster Timnas basket Indonesia untuk gelaran Indonesian Basketball League (IBL) 2020 di Tokopedia Tower, Semanggi, Jakarta Selatan, Jumat (3/1/2020). (Suara.com / Arief Apriadi)

Apabila masih menggunakan sistem divisi, dikhawatirkan bakal ada kecemburuan lantaran salah satu divisi akan menjadi timpang dengan keberadaan skuat Garuda.

"Apabila misalnya Timnas Indonesia ditaruh di Divisi B, kan peluang tim-tim di divisi itu akan jadi lebih kecil ketimbang A. Itu akan jadi pertanyaan nanti," ujar Junas di Gedung TVRI, Senayan, Jakarta, Selasa (7/1/2020).

"Kami juga sebelumnya berdiskusi bahwa apabila klasemen itu digabung justru lebih menguntungkan. Setiap tim bisa langsung saling bertemu. Selebihnya sistemnya sama, round robin," sambungnya.

Calon pebasket naturalisasi Timnas Indonesia, Lester Prosper (ketiga dari kiri) saat menghadapi NSH Jakarta di GBK Arena, Senayan, Jakarta, Senin (6/1/2020) malam WIB [Suara.com/Arief Apriadi].
Calon pebasket naturalisasi Timnas Indonesia, Lester Prosper (ketiga dari kiri) saat menghadapi NSH Jakarta di GBK Arena, Senayan, Jakarta, Senin (6/1/2020) malam WIB. [Suara.com/Arief Apriadi].

Indonesia Patriots sendiri hanya akan bermain di musim reguler. Artinya, apabila skuat Garuda berhasil finis di dalam posisi enam besar diakhir seri reguler, maka tim-tim yang dibawahnya berhak mengambil tiket play-off.

"Jadi nanti setiap tim ketemu dua kali. Sama persis seperti tahun lalu ketemunya 18 kali di musim reguler. Jadi nanti peluangnya sama," pungkas Junas.

IBL 2020 akan berlangsung selama delapan seri dan berlanjut ke babak play-off. Seri pertama akan berlangsung mulai 10 Januari di GOR Sahabat Semarang, Jawa Tengah.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS