Wuhan Diisolasi Gara-gara Virus Corona, Indonesia Jadi Tuan Rumah BAC 2020?

Syaiful Rachman | Arief Apriadi
Wuhan Diisolasi Gara-gara Virus Corona, Indonesia Jadi Tuan Rumah BAC 2020?
Warga di Kota Wuhan tergeletak di jalanan diduga tewas karena virus corona, foto diambil pada Kamis (30/1/2020). (Foto: AFP / Hector Retamal)

Sebelumnya, Badminton Asia Championships (BAC) 2020 bakal digelar di Wuhan, China.

Suara.com - Merebaknya virus Corona di China turut berdampak pada penyelenggaraan Kejuaraan Asia atau Badminton Asia Championships (BAC) 2020. Krisis kesehatan yang tengah melanda China, membuat lokasi turnamen tersebut berpotensi mengalami pemindahan.

BAC 2020 rencananya bakal digelar di Wuhan, China, pada 21-26 April mendatang. Namun, virus Corona yang tengah merebak di kota tersebut membuat Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) bergerak cepat.

Menurut Sekretaris Jendral (Sekjen) PBSI, Achmad Budiharto, BWF dan Konfederasi Bulutangkis Asia (BAC) tengah mempertimbangkan pemindahan lokasi Badminton Asia Championships (BAC) 2020 ke negara selain China.

Sekjen PBSI, Achmad Budiharto di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Selasa (4/2/2020). [Suara.com/Arief Apriadi]
Sekjen PBSI, Achmad Budiharto di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Selasa (4/2/2020). [Suara.com/Arief Apriadi]

"Kasus penundaan China Masters 2020 saya kira sudah menjadi contoh. Di sini bukan hanya BAC yang bertanggung jawab, melainkan BWF juga," ujar Achmad Budiharto di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur, Selasa (4/2/2020).

"Untuk Badminton Asia Championships (BAC) 2020 di Wuhan, lokasinya tidak adakan di China lagi. Mereka sedang mencari tuan rumah untuk kejuaraan ini," tambahnya.

Warga di Kota Wuhan tergeletak di jalanan diduga tewas karena virus corona, foto diambil pada Kamis (30/1/2020). (Foto: AFP / Hector Retamal)
Warga di Kota Wuhan tergeletak di jalanan diduga tewas karena virus corona, foto diambil pada Kamis (30/1/2020). (Foto: AFP / Hector Retamal)

Budiharto menjelaskan bahwa Indonesia membuka kesempatan untuk menjadi tuan rumah dari event yang turut masuk ke dalam perhitungan kualifikasi Olimpiade 2020 tersebut.

Namun, lanjut Budiharto, semua itu ada syaratnya. PBSI hanya akan menjadi penyelenggara, sementara anggaran yang digunakan berasal dari pihak luar.

"Untuk saat ini Indonesia belum tertarik. PR (Pekerjaann Rumahnya) banyak. Tapi dari sisi penyelenggaraan kami siap, asal ada anggarannya," jelas Budiharto.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS