alexametrics

Profil Apriyani Rahayu, Partner Greysia Polii di Ganda Putri Indonesia

Irwan Febri Rialdi
Profil Apriyani Rahayu, Partner Greysia Polii di Ganda Putri Indonesia
Ekspresi ganda putri Indonesia Greysia Polii/Apriyani Rahayu usai memenangi pertandingan melawan ganda putri China Due Yue/Li Yin Hui dalam perempatfinal Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Selasa (27/7/2021). ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan

Penasaran dengan sosok Apriyani Rahayu? Simak ulasannya berikut

Suara.com - Olimpiade Tokyo 2020 menjadi panggung pembuktian untuk ganda putri Indonesia, Apriyani Rahayu/Greysia Polii. Mereka mampu melanggeng hingga partai final.

Performa Apriyani dan Greysia membuat mereka mencatatkan berbagai macam sejarah buat bulu tangkis Indonesia. Mereka adalah ganda putri pertama Indonesia yang memastikan medali di cabor bulu tangkis pada Olimpiade.

Jika mereka mampu meraih medali emas di partai final, maka Apriyani dan Greysia menjadi wakil pertama di ganda putri yang bisa melakukan itu sekaligus menjadi wakil bulu tangkis Tanah Air satu-satunya yang meraih medali emas.

Profil Apriyani Rahayu

Baca Juga: Olimpiade Tokyo: Head to Head Greysia Polii/Apriyani Rahayu vs Chen/Jia Jelang Final

Keberhasilan menjejak partai membuat nama Apriyani dielu-elukan. Menjadi satu-satunya harapan Indonesia untuk mendulang emas di Olimpiade Tokyo.

Apriyani punya perjalanan karier yang berliku. Dia lahir pada 29 April 1998 di Lawulo, Konawe, Sulawesi Tenggara, anak dari pasangan Ameruddin dan Sitti Jauhar (almarhumah).

Apriyani dikabarkan sudah mengenal bulu tangkis sejak usianya 3 tahun. Pertama kali Apri--sapaan
akrab Apriyani Rahayu--berlatih bulu tangkis dengan menggunakan raket ayahnya.

DI usia 7 tahun, Apriyani mulai mengikuti kejuaraan bulu tangkis. Prestasi yang meningkat membuat Apriyani pergi ke Jakarta pada 2011 dan bergabung bersama klub milik Icuk Sugiarto, PB. Pelita.

Prestasinya di tingkat junior cukup menonjol. Pada 2014 ketika usianya 16 tahun, Apriyani Rahayu yang berpasangan dengan Rosyita Eka Putri Sari meraih perak di BWF Junior Championship.

Baca Juga: Atlet Inggris Pemenang Medali Emas Ini Tertangkap Kamera Asyik Merajut sembari Menoton

Selain di ganda putri, Apriyani juga sempat bermain di ganda campuran dan membawa pulang perunggu Asia Junior 2015. Apriyani kemudian dipasangkan dengan Greysia pada 2017.

Komentar