alexametrics

Profil Krystsina T, Spinter Belarusia yang Dipulangkan Paksa karena Kritik Pelatih

Irwan Febri Rialdi
Profil Krystsina T, Spinter Belarusia yang Dipulangkan Paksa karena Kritik Pelatih
Sprinter Belarusia, Krystsina Tsimanouskaya. (Dimitar Dilkoff/AFP)

Krystsina Tsimanouskaya baru berlatih menjadi sprinter di usia 15 tahun.

Suara.com - Nama Krystsina Tsimanouskaya menjadi perbincangan hangat dalam beberapa hari ke belakang lantaran kasusnya di Olimpiade Tokyo 2020.

Tidak, Krystsina tak tersangkut masalah doping. Atlet berusia 24 tahun tersebut ramai diberitakan karena dipulangkan paksa oleh negaranya, Belarus.

Kisah ini bermula ketika pada 30 Juli 2021, Krystsina merekam video Instagram yang mengkritik pejabat dari Komite Olimpiade Belarusia (NOC RB).

Dia mengkritik para pelatihnya juga yang tanpa pemberitahuan sebelumnya memasukkan Krystsina ke cabor lari estafet 400 meter putri yang bertanding pada Kamis (5/8/2021).

Baca Juga: Momen Gigitan Ala Mike Tyson kepada Evander Holyfield Tercipta di Olimpiade Tokyo 2020

Padahal, Krystsina sendiri baru turun dan memang spesialis di nomor 100 meter putri pada Jumat (30/7). Atas kondisi ini, Krystsina curhat sekaligus mengkritik pelatihnya di Instagram Stories.

Atas aksinya tersebut, Krystsina dipaksa pulang pada Minggu (1/8), tetapi ia enggan mematuhinya. Saat di Bandara Haneda Jepang, Krystsina menelepon Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk meminta bantuan.

Dikabarkan Krystsina tak jadi pulang dan mendapat perlindungan dari polisi Tokyo. Beberapa negara pun dikabarkan siap memberikan suaka kepadanya.

Profil Krystsina Tsimanouskaya

Terlepas dari kasusnya yang heboh di Olimpiade Tokyo 2020, Krystsina merupakan pelari potensial. Dia lahir di Klimavichy, Belarusia, pada 19 November 1996.

Baca Juga: Ucap 'Woo Chao' saat Tanding, Ganda Putri China Ini Bikin PBSI Korea Meradang

Sejak kecil dia memang hobi berlari, namun tak menjadikan itu sebagai sesuatu yang digeluti. Baru di usia 15 tahun, Krystsina ditawari masuk ke sebuah akademi yang dikelola oleh seorang pelatih.

Komentar