facebook

Jelang Seri II IBL 2022, Bima Perkasa Jogja Lepas Dean Murray

Syaiful Rachman
Jelang Seri II IBL 2022, Bima Perkasa Jogja Lepas Dean Murray
Dean Murray saat masih menjabat Pelatih kepala DNA Bima Perkasa Jogja di seri pertama IBL 2022 di Hall Basket Gelora Bung Karno, Jakarta. (Dokumentasi IBL)

Dipimpin Dean Murray, Bima Perkasa Jogja kalah di empat pertandingan seri pertama IBL 2022.

Suara.com - Manajemen DNA Bima Perkasa Jogja melepas Dean Murray dari jabatan kepala pelatih menyusul hasil yang diraih tim dalam seri pertama Liga Bola Basket Indonesia (IBL) 2022 di Jakarta.

Di tangan Dean, Bima Perkasa tak sekalipun memetik kemenangan dalam empat pertandingan seri pertama IBL setelah kalah dari Dewa United Surabaya, Evos Thunder Bogor, Amartha Hangtuah Jakarta dan Bali United Basketball.

Owner Bima Perkasa Eddy Wibowo menuturkan bahwa penampilan klubnya sepanjang seri pertama IBL 2022 tidak menunjukkan peningkatan level permainan tim.

"Kami ingin menaikkan level tiap tahunnya, baik itu untuk individu maupun tim. Setiap hari kami melakukan evaluasi, dari latihan, scrimmage, sampai gim. Pelatih salah satu evaluasinya dan Dean sangat memahami keputusan ini. Hubungan kami baik-baik saja, ini profesional," jelas Eddy, seperti dikutip Antara dari situs resmi liga, Kamis (27/1/2022).

Baca Juga: Rookie Dewa United Harapkan Menit Bermain Lebih Banyak di Seri Kedua IBL 2022

Setelah kepergian Dean, Bima Perkasa selanjutnya akan ditangani Kartika Siti Aminah pada Seri II yang digelar di C-Tra Arena Bandung mulai 29 Januari nanti.

Kartika, yang sempat menjadi asisten pelatih David Singleton bersama Bima Perkasa pada musim lalu, dipilih untuk menangani tim setelah melewati banyak pertimbangan.

Pertimbangan manajemen memilih Kartika salah satunya karena dia merupakan sosok yang bertanggung jawab membentuk tim musim lalu setelah kontrak Raoul Miguel Hadinoto berakhir.

Perempuan yang akrab disapa Ika itu juga dinilai telah mengenal karakter setiap pemain di tubuh tim. Apalagi musim ini amunisi DNA Bima Perkasa tidak banyak berubah. Indra Muhammad dan kawan-kawan hanya ketambahan dua pemain asing, yakni David Atkinson dan Jordan Jacks plus Ikram Fadhil dan Valentinus Michael yang berstatus rookie.

"Dia sangat mengenal tim ini sehingga tidak perlu waktu lama untuk maping dan bikin game plan," kata Eddy.

Baca Juga: Pelatih Timnas Basket Indonesia Terus Pantau Aksi Pemain yang Berlaga di IBL 2022

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar