Para Ahli Peringatkan Kecerdasan Buatan Lebih Bahaya dari Teroris

Dythia Novianty
Para Ahli Peringatkan Kecerdasan Buatan Lebih Bahaya dari Teroris
Ilustrasi kecerdasan buatan. (Shutterstock)

Munculnya mesin-mesin menimbulkan risiko lebih besar bagi masa depan spesies kita daripada terorisme atau perubahan iklim.

Suara.com - Munculnya mesin-mesin menimbulkan risiko lebih besar bagi masa depan spesies kita daripada terorisme atau perubahan iklim. Itu adalah peringatan dari Profesor Jim Al-Khalili, presiden yang masuk dari British Science Association, yang takut masyarakat akan berbalik melawan kecerdasan buatan.

Berbicara di sebuah briefing di London sebelum British Science Festival di Hull, Al-Khalili mengaku, beberapa tahun silam, saat ditanya apa yang menjadi pembicaraan paling mendesak dan penting yang harus dihadapi tentang masa depan. Jawabannya adalah perubahan iklim atau terorisme, resistensi antimikroba, ancaman pandemi atau kemiskinan dunia. Namun, kini semua itu berubah.

“Hari ini saya yakin, pembicaraan paling penting yang harus kita hadapi adalah tentang masa depan AI. Itu akan mendominasi apa yang terjadi dengan semua masalah lain ini menjadi lebih baik atau lebih buruk," ujarnya.

Para fisikawan juga memperingatkan bahwa potensi AI penuh mungkin tidak terwujud tanpa transparansi dan keterlibatan publik yang lebih besar. Dengan tidak adanya aksi bersama oleh para akademisi, Pemerintah dan industri, teknologi yang maju dengan cepat dapat berakhir dengan tidak terkontrol dan tidak diatur di tangan beberapa perusahaan yang sangat kuat.

Prof Al-Khalili berbicara tentang mimpi dan bahaya AI. Dia menunjukkan bahwa Inggris berada di garis depan teknologi, yang diperkirakan berkontribusi hingga 15 triliun dolar AS (Rp 223.197 triliun) ke ekonomi global pada 2030. Tapi ada risiko AI akan sama seperti GM (modifikasi genetik) dan dilihat sebagai menakutkan dan menakutkan oleh anggota masyarakat dan "piala racun" oleh politisi.

Profesor Al-Khalili menngingatkan bahwa ada bahaya nyata dari reaksi publik terhadap AI yang berpotensi serupa dengan yang kami miliki dengan GM pada masa awal milenium.

"Jika publik menjadi tidak terlibat, para pemimpin kita akan melihatnya sebagai prioritas yang kurang. Peraturan harus ada dan mungkin sudah terlambat. Setidaknya ini akan mengakibatkan teknologi tidak digunakan untuk potensi penuh di sektor publik, berpotensi menyebabkan peningkatan ketidaksetaraan di masyarakat," bebernya.

Dia ingin melihat AI termasuk dalam kurikulum sekolah dan fokus program pendidikan publik yang memusnahkan mitos. Sementara AI sering dilihat sebagai fiksi ilmiah, itu sudah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari.

"AI akan mengubah hidup kita dalam beberapa dekade mendatang bahkan lebih dari internet selama beberapa dekade terakhir. Mari kita pastikan kita siap untuk itu," tukas Prof Al-Khalili. [Metro]

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS