Alhamdulillah, Ada Kabar Baik dalam Penelitian Vaksin COVID-19

Dythia Novianty
Alhamdulillah, Ada Kabar Baik dalam Penelitian Vaksin COVID-19
Ilustrasi vaksin COVID-19. [Shutterstock]

Kabar baik berhembus dari peneliltian vaksin virus corona (COVID-19) yang dilakukkan para ilmuwan Amerika Serikat (AS).

Suara.com - Kabar baik berhembus dari peneliltian vaksin virus corona (COVID-19) yang dilakukkan para ilmuwan Amerika Serikat (AS). Tes awal pada tikus dari vaksin COVID-19 yang diberikan melalui patch seukuran ujung jari, menunjukkan dapat menginduksi respons kekebalan terhadap virus COVID-19 pada tingkat yang mungkin mencegah infeksi.

Para peneliti di seluruh dunia hingga saat ini, sedang bekerja untuk mengembangkan perawatan atau vaksin potensial terhadap penyakit pernapasan yang telah membunuh hampir 47.000 orang dan menginfeksi hampir satu juta hanya dalam beberapa bulan.

Sebuah tim di Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh di Amerika Serikat mengatakan, mereka dapat bergerak cepat dalam mengembangkan vaksin COVID-19 yang potensial setelah bekerja pada virus corona lain yang menyebabkan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) dan Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS ).

"Kedua virus ini, yang terkait erat dengan SARS-CoV-2 (virus korona baru yang menyebabkan pandemi COVID-19), mengajarkan kepada kita bahwa protein tertentu, yang disebut protein lonjakan, penting untuk mendorong kekebalan terhadap virus. "Kami tahu persis di mana untuk melawan virus baru ini," kata Andrea Gambotto, seorang profesor di Pittsburgh, dilansir laman Metro.co.uk, Senin (6/4/2020).

Baca Juga: Berada di Luar Galaksi, Astronom Temukan Lubang Hitam Langka

"Hari ini, para ilmuwan Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh @PittHealthSci mengumumkan vaksin potensial terhadap SARS-CoV-2, virus corona baru yang menyebabkan pandemi # COVID19," tulis @UPMCnews.

Ketika diuji pada tikus, vaksin prototipe, yang oleh peneliti disebut PittCoVacc, menghasilkan apa yang mereka sebut sebagai 'lonjakan' antibodi terhadap virus COVID-19 dalam dua minggu.

Penangnanan Virus Corona di AS. [Josh Edelson/AFP]
Penanganan Virus Corona di AS. [Josh Edelson/AFP]

Peneliti Pittsburgh memperingatkan bahwa karena binatang belum dilacak untuk waktu yang lama, masih terlalu dini untuk mengatakan apakah dan berapa lama respon kekebalan terhadap COVID-19 berlangsung. Tetapi mereka mengatakan bahwa dalam tes yang sebanding pada tikus dengan vaksin eksperimental MERS mereka, tingkat antibodi yang cukup diproduksi untuk menetralisir virus setidaknya selama satu tahun.

Sejauh ini, tingkat antibodi hewan yang divaksinasi SARS-CoV-2 tampaknya mengikuti tren yang sama, kata mereka dalam studi peer-review dalam jurnal EBioMedicine. Tim mengatakan, mereka berharap untuk mulai menguji kandidat vaksin pada orang dalam uji klinis dalam beberapa bulan ke depan.

Vaksin potensial menggunakan desain patch jarum, yang disebut array microneedle, untuk meningkatkan potensi potensinya. Array ini adalah sepetak jari berukuran 400 jarum kecil yang terbuat dari gula dan protein lonjakan, Gambotto menjelaskan. Ini dirancang untuk mengirimkan potongan protein lonjakan ke dalam kulit, di mana reaksi kekebalan terkuat.

Baca Juga: Polisi Sudah Ungkap 72 Hoaks Covid-19 di Media Sosial

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS