Indef: Belanja Online Bisa Tahan Penurunan Ekonomi Akibat Wabah Covid-19

Liberty Jemadu
Indef: Belanja Online Bisa Tahan Penurunan Ekonomi Akibat Wabah Covid-19
Ilustrasi belanja online. (Shutterstock)

Indef mengharapkan perusahaan-perusahaan yang menjajakan barang via online dapat menyerap produk-produk yang ada di pasar tradisional.

Suara.com - Peneliti lembaga kajian ekonomi Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Rusli Abdullah menilai layanan aplikasi belanja online dapat menahan penurunan ekonomi lebih dalam saat pandemi Covid-19.

"Ekonomi diprediksi memang bakal turun akibat Covid-19, namun penjualan online setidaknya dapat menahan penurunan ekonomi lebih dalam," ujar Rusli ketika dihubungi di Jakarta, Jumat.

Ia menambahkan masyarakat masih dapat memenuhi kebutuhannya melalui situs belanja online sehingga konsumsi masyarakat relatif terjaga meski tidak sebesar situasi normal ketika tidak ada wabah Covid-19. Di sisi lain, lanjut dia, belanja melalui online juga mengurangi risiko penyebaran wabah.

Kendati demikian, Rusli mengharapkan perusahaan-perusahaan yang menjajakan barang via online dapat menyerap produk-produk yang ada di pasar tradisional agar keberadaannya tidak tergerus.

"Bisa ambil barang dari pasar tradisional, jadi enggak mati mereka," ucapnya.

Dengan begitu, menurut dia, pelaku usaha di pasar tradisional juga dapat merasakan manfaat teknologi di tengah perlambatan aktivitas ekonomi akibat pandemi Covid-19.

"Pemerintah dapat mendorong perusahaan startup untuk aktif mendaftarkan pedagang tradisional agar masuk dalam daftar. Dengan begitu diharapkan dapat mengurangi dampak negatif dari pedagang-pedagang kecil," katanya. [Antara]

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS