Trump Ungkap Bendera Resmi Angkatan Luar Angkasa Amerika

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Trump Ungkap Bendera Resmi Angkatan Luar Angkasa Amerika
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. (AFP / Saul Loeb)

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump memamerkan bendera resmi Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat pada 15 Mei.

Suara.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump meresmikan pasukan Angkatan Luar Angkasa pada 20 Desember 2019. Terbaru, Trump telah menyetuji bendera resmi untuk pasukan tersebut pada Januari.

Trump memamerkan bendera resmi Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat pada 15 Mei. Bendera itu diberikan oleh Kepala Operasi Antariksa Jenderal John Raymond dan penasihat senior Chief Master Sgt. Roger Towberman.

Bendera itu diperlihatkan dalam upacara Oval Office yang juga dihadiri Sekretaris Pertahanan Mark Esper, Sekretaris Angkatan Udara Barbara Barrett, Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley, dan asisten khusus untuk presiden Keith Kellogg.

Menurut laporan Gedung Putih, Trump bersorak mengibarkan bendera dan mengatakan bahwa luar angkasa akan menjadi masa depan Amerika Serikat.

"Kami sekarang adalah pemimpin di luar angkasa," ucap Trump, seperti yang dikutip dari Space News, Senin (18/5/2020).

Bendera Angkatan Luar Angkasa itu diproduksi oleh Defense Logistics Agency di Philadelphia dengan desain yang dikembangkan oleh Institute of Heraldry di Fort Belvoir, Virginia.

Bendera tersebut memiliki tulisan Space Force yang disetujui Trump pada Januari. Dengan latar belakang bendera berwarna hitam, bendera itu memiliki kata-kata United States Space Force dengan angka romawi MMXIX (2019) di bagian bawah. Pada setiap sisi bendera dihiadi dengan warna platinum.

Desain logo Angkatan Luar Angkasa AS diledek netizen. (Dok. Twitter/Donald Trump)
Desain logo Angkatan Luar Angkasa AS diledek netizen. (Dok. Twitter/Donald Trump)

Logo pada bendera itu menampilkan Delta Wing yang melambangkan hari-hari awal komunitas luar angkasa Angkatan Udara dan juga mewakiliki variasi kendaraan luar angkasa. Selain itu, ada lambang bola dunia, White Polaris, dan tiga bintang yang melambangkan tiga fungsi yaitu mengatur, melatih, dan melengkapi.

Angkatan Luar Angkasa ini terdiri dari teknologi jarak jauh dan tak berawak yang akan mempertahankan satelit Amerika Serikat dan sistem lain di orbit.

Trump sendiri menggambarkan luar angkasa sebagai "domain perang baru di dunia", mengacu pada laporan Wakil Presiden Mike Pence yang menyebutkan baik China dan Rusia telah mengembangkan senjata udara yang dapat menghancurkan atau menonaktifkan satelit Amerika Serikat.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS