Karyawan Facebook Bisa Bekerja dari Rumah secara Permanen, dengan Syarat...

Dythia Novianty
Karyawan Facebook Bisa Bekerja dari Rumah secara Permanen, dengan Syarat...
Ilustrasi kantor Facebook. [Shutterstock]

Perusahaan teknologi lain, termasuk Twitter, memberi karyawan mereka opsi untuk bekerja dari rumah.

Suara.com - CEO Facebook Mark Zuckerberg mengatakan belum lama ini bahwa beberapa karyawan akan memiliki pilihan untuk bekerja dari rumah secara permanen. Sebuah langkah yang menyoroti bagaimana virus corona baru (Covid-19), telah memicu pergeseran ke pekerjaan jarak jauh untuk beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia.

Dalam pertemuan balai kota internal karyawan yang disiarkan langsung di Facebook, Zuckerberg mengatakan bahwa perusahaan akan secara agresif membuka perekrutan jarak jauh. Tidak hanya itu, perusahaan juga mengizinkan pekerjaan jarak jauh secara permanen untuk karyawan yang ada.

Selama lima hingga 10 tahun ke depan, aturan ini akan berlaku pada sekitar setengah dari karyawan Facebook dan bisa lebih. Zuckerberg menambahkan bahwa ada banyak persyaratan tentang bagaimana proses tersebut akan dimulai.

Karyawan harus memenuhi syarat untuk bekerja secara permanen dari rumah, salah satunya adalah jika mereka berpengalaman dan memiliki kinerja kerja yang kuat. Menurut Zuckerberg, mereka juga harus menjadi bagian dari tim yang mendukung pekerjaan jarak jauh dan mendapatkan persetujuan dari pemimpin kelompok.

Perusahaan juga akan membuka perekrutan jarak jauh, dia menambahkan, hanya untuk karyawan berpengalaman, terutama insinyur, mulai di AS dan Kanada. Facebook tidak akan mengadakan perekrutan jarak jauh untuk lulusan baru dan karyawan yang kurang berpengalaman.

Facebook juga berencana untuk membuat hub baru di Atlanta, Dallas dan Denver. Hub ini belum tentu dalam bentuk gedung kantor, tetapi akan memungkinkan pekerja untuk saling mendukung. Perusahaan berencana menciptakan ruang fisik tempat para pekerja ini dapat berkumpul.

"Saya hanya berpikir bahwa mendekati ini secara bijaksana dan metodis daripada hanya mengayunkan pintu terbuka untuk semua orang ... akan membantu kita memperkuat bagian yang sangat penting dari budaya operasional kita," kata Zuckerberg, dilansir laman Cnet, Senin (25/5/2020).

Keputusan Facebook datang seperti halnya perusahaan teknologi lainnya, termasuk Twitter, Square dan Shopify, mengungkap kebijakan kerja dari rumah permanen yang telah mengikuti langkah-langkah sementara yang diambil untuk mengatasi pandemi Covid-19.

CEO Facebook, Mark Zuckerberg saat menghadiri dengar pendapat dengan anggota Kongres AS, Rabu (23/10/2019). [AFP/Mandel Ngan]
CEO Facebook, Mark Zuckerberg. [AFP/Mandel Ngan]

Perubahan tempat kerja memberikan petunjuk tentang bagaimana perusahaan teknologi lain dapat mengubah kondisi kerja bagi karyawan.

Facebook telah mengatakan sebelumnya bahwa mereka yang dapat melakukan pekerjaan mereka dari jarak jauh akan dapat melakukannya hingga akhir 2020. Perusahaan berencana membuka kembali sebagian besar kantornya paling cepat 6 Juli mendatang dan akan meminta pekerja memeriksa suhu mereka, kenakan masker wajah, dan praktikkan jarak sosial.

Facebook, yang memiliki kantor di seluruh dunia dan kantor pusat di Menlo Park, California, akan membatasi kapasitas tempat kerja hingga 25 persen, dikutip Cnet dari Bloomberg minggu ini.

Beberapa karyawan Facebook tidak dapat bekerja dari jarak jauh. Itu termasuk orang yang bekerja pada pengembangan perangkat keras dan peninjau konten, yang mengidentifikasi konten anti-terorisme atau bunuh diri dan pencegahan kerusakan diri.

Logo Facebook. [Shutterstock]
Logo Facebook. [Shutterstock]

"Mendukung pekerjaan jarak jauh memengaruhi semua orang yang bekerja dengan Anda, dan saya optimis bahwa kita dapat menjadikan ini pengalaman positif secara luas, tetapi saya juga ingin memastikan bahwa itu positif untuk seluruh perusahaan," kata Zuckerberg kepada karyawan.

Gaji karyawan akan berubah jika dia pindah ke lokasi baru, kata Zuckerberg, seraya menambahkan bahwa akan ada "konsekuensi berat" bagi orang-orang yang berbohong tentang dari mana mereka bekerja karena penting untuk mengajukan pajak dengan benar. Perusahaan memiliki "masa tenggang" selama pandemi bagi orang-orang yang bekerja jarak jauh dari tempat berbeda.

Pada Maret, Facebook memiliki lebih dari 48.200 pekerja di seluruh dunia. Zuckerberg mengatakan pada bulan April selama panggilan pendapatan kuartalan perusahaan bahwa Facebook berencana untuk mempekerjakan 10.000 orang dalam peran produk dan teknik tahun ini.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS