Giliran Tim Cook Bersuara soal Rasisme

Dythia Novianty
Giliran Tim Cook Bersuara soal Rasisme
CEO Apple, Tim Cook. [AFP/Kena Betancur]

CEO Apple, Tim Cook mengeluarkan pernyataan soal rasisme.

Suara.com - Akhir-akhir ini kondisi Amerika Serikat (AS) tegang karena aksi protes dan demo, dipicu dari kematian George Floyd. Setelah menyelipkan peringatan buat penjarah pada iPhone yang dicurinya, kini CEO Apple, Tim Cook mengeluarkan pernyataan soal rasisme.

Pernyataan resmi yang dibuat Tim Cook diposting dalam website perusahaan Apple, yang mengakui ketidaksetaraan yang dihadapi oleh komunitas kulit hitam di AS. Pernyataan Cook berjudul "Speaking Up on Racism".

"Masa lalu yang menyakitkan itu masih ada sampai sekarang, tidak hanya dalam bentuk kekerasan, tetapi juga dalam kegiatan diskriminasi sehari-hari yang berakar kuat.

Kita melihatnya dalam sistem peradilan pidana kita, dalam jumlah penyakit yang tidak proporsional pada komunitas Hitam dan Coklat, dalam ketidaksetaraan dalam layanan lingkungan dan pendidikan yang diterima anak-anak kita.

Sementara hukum kita telah berubah, kenyataannya adalah bahwa perlindungan mereka masih belum diterapkan secara universal. Kami telah melihat kemajuan sejak saya tumbuh di Amerika, tetapi juga benar bahwa komunitas kulit berwarna terus mengalami diskriminasi dan trauma.

Saya telah mendengar dari begitu banyak orang sehingga Anda merasa takut - takut di komunitas Anda, takut dalam kehidupan sehari-hari Anda, dan, yang paling kejam dari semuanya, takut pada kulit Anda sendiri. Kita tidak dapat memiliki masyarakat yang layak dirayakan kecuali kita dapat menjamin kebebasan dari rasa takut bagi setiap orang yang memberi negara ini cinta, kerja keras, dan kehidupan mereka.

Di Apple, misi kami telah dan akan selalu menciptakan teknologi yang memberdayakan orang untuk mengubah dunia menjadi lebih baik. Kami selalu menarik kekuatan dari keberagaman, menyambut orang-orang dari setiap lapisan kehidupan ke toko kami di seluruh dunia, dan berusaha untuk membangun Apple yang inklusif bagi semua orang.

Tetapi kita harus berbuat lebih banyak. Kami berkomitmen untuk melanjutkan pekerjaan kami untuk membawa sumber daya dan teknologi penting ke sistem sekolah yang kurang terlayani.

Kami berkomitmen untuk terus memerangi kekuatan ketidakadilan lingkungan - seperti perubahan iklim, yang secara tidak proporsional membahayakan komunitas kulit hitam dan komunitas kulit berwarna lainnya.

Kami berkomitmen untuk mencari ke dalam dan mendorong kemajuan ke depan tentang inklusi dan keragaman, sehingga setiap gagasan hebat dapat didengar. Dan kami menyumbang untuk organisasi termasuk Inisiatif Keadilan yang Sama, yang menentang ketidakadilan rasial dan penahanan massal.

Untuk membuat perubahan, kita harus menguji kembali pandangan dan tindakan kita sendiri dengan rasa sakit yang sangat terasa tetapi terlalu sering diabaikan. Masalah martabat manusia tidak akan bertahan berdiri di sela-sela. Ke komunitas Black - kami melihat Anda. Anda penting dan hidup Anda penting.

Ini adalah saat ketika banyak orang mungkin menginginkan tidak lebih dari kembali ke keadaan normal, atau ke status quo yang hanya nyaman jika kita mengalihkan pandangan kita dari ketidakadilan. Meskipun sulit untuk mengakui, keinginan itu sendiri merupakan tanda hak istimewa. Kematian George Floyd adalah bukti yang mengejutkan dan tragis bahwa kita harus membidik jauh lebih tinggi daripada masa depan yang "normal", dan membangun yang sesuai dengan cita-cita kesetaraan dan keadilan tertinggi.

Salah satu kantor Apple Inc. [Shutterstock]
Salah satu kantor Apple Inc. [Shutterstock]

Dalam kata-kata Martin Luther King, 'Setiap masyarakat memiliki pelindung status quo dan persaudaraannya yang acuh tak acuh yang terkenal karena tidur melalui revolusi. Hari ini, kelangsungan hidup kita bergantung pada kemampuan kita untuk tetap terjaga, untuk menyesuaikan diri dengan ide-ide baru, untuk tetap waspada dan menghadapi tantangan perubahan."

Dengan setiap napas yang kita ambil, kita harus berkomitmen untuk menjadi perubahan itu, dan untuk menciptakan dunia yang lebih baik, lebih adil bagi semua orang," tulisnya dilansir laman Gsmarena, Jumat (5/6/2020).

Surat itu diakhiri dengan tanda tangan Tim Cook. Pernyataan itu awalnya dikirim secara internal ke karyawan Apple, meskipun dengan versi yang sedikit berbeda.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS