alexametrics

Ilmuwan Sebut Obat Tradisional dari Trenggiling Dihapus

Dythia Novianty
Ilmuwan Sebut Obat Tradisional dari Trenggiling Dihapus
Ilustrasi Trenggiling. [AFP/Sam Yeh]

Empat spesies termasuk trenggiling, aristolochia, Tianxianteng, dan Huanglian Yanggan Wan tidak dimasukkan.

Suara.com - Edisi terbaru "Chinese Pharmacopoeia" (satu) edisi 2020 yang diterbitkan, empat spesies termasuk trenggiling, aristolochia, Tianxianteng, dan Huanglian Yanggan Wan tidak dimasukkan. Di antara mereka, pada 5 Juni lalu, trenggiling dipromosikan ke tingkat nasional untuk masuk kategori hewan liar terlindungi.

Selain trenggiling, tiga varietas Aristolochia, Tianxianteng, dan Huanglian Yanggan Wan belum dikumpulkan. Sumber dasar Aristolochia dan Astragalus adalah bagian obat yang berbeda dari genus Aristolochia yang sama.

Alasannya, tidak termasuk atau karena nefrotoksisitasnya. Alasan mengapa Pil Huanglian Yanggan tidak termasuk adalah bahwa dalam kandungannya mengandung pasir nokturnal (kotoran kelelawar).

Sebagai informasi, pada 5 Juni lalu, Biro Kehutanan dan Padang Rumput Negara mengeluarkan pemberitahuan tentang tingkat perlindungan penyesuaian pangolin (2020 No. 12): Untuk memperkuat perlindungan pangolin, dengan persetujuan Dewan Negara, semua spesies genus pangolin akan disesuaikan dari tingkat nasional kedua menjadi tingkat pertama tingkat satwa liar yang dilindungi ke negara itu.

Baca Juga: Cara Mengganti Password Email di Gmail dan Yahoo

Ketentuan ini berlaku sejak tanggal pengumuman. Peningkatan perlindungan, merumuskan rencana perlindungan, dan perlawanan perburuan, dan perdagangan ilegal trenggiling telah dilakukan selama bertahun-tahun.

"Meningkatkan tingkat perlindungan trenggiling adalah situasi yang mendesak dan tren umum," ujar Dr. Sun Quanhui, Penasihat Ilmiah Senior Kantor Cina dari Asosiasi Perlindungan Hewan Dunia, dilansir Xhby.net, Rabu (10/6/2020).

Menurutnya, trenggiling telah ditingkatkan dari CITES Appendix II menjadi Lampiran I, yang berarti bahwa semua trenggiling hidup, mati dan produknya internasional Perdagangan komersial dilarang, yaitu, "nol kuota" diterapkan dalam perdagangan komersial internasional. Termasuk larangan promosi trenggiling China ke tingkat nasional melindungi hewan, yang kondusif bagi peningkatan perlindungan.

Negara ini diharapkan meningkatkan perlindungan habitat, dan pada saat yang sama, hukuman bagi kegiatan ilegal terkait dan kegiatan kriminal akan lebih parah, yang tidak diragukan lagi akan berdampak positif pada penyelamatan trenggiling di ambang kepunahan.

Artinya, pemerintah setempat melarang penggunaan trenggiling sebagai bahan dasar obat.

Baca Juga: Waduh, Update iOS Bikin Mode Gelap iPhone 11 Bermasalah?

Trenggiling adalah salah satu satwa liar paling terancam di dunia. Menurut data TRAFFIC, itu juga dianggap sebagai mamalia terbesar di dunia untuk penyelundupan ilegal.

Komentar