Film Jurassic Park Kurang Tepat, Dinosaurus Kadal Ini Ternyata Mirip Burung

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta
Film Jurassic Park Kurang Tepat, Dinosaurus Kadal Ini Ternyata Mirip Burung
Dilophosaurus yang digambarkan pada film Jurassic Park. (YouTube/ Liam Jacobs)

Dilophosaurus ternyata punya struktur tulang mirip burung dengan ukuran cukup besar.

Suara.com - Bagi penyuka film Jurassic Park, mereka mungkin akan familiar dengan dinosaurus yang digambarkan mirip kadal, lengkap dengan semburan ludah beracun dan jumbai di lehernya. Ternyata deskripsi tampilan di film tersebut kurang cocok dengan penelitian terbaru ilmuwan.

Ilmuwan menemukan bahwa karakter dinosaurus yang digambarkan mirip reptil kadal penghasil racun dalam ludahnya di film Jurassic Park kurang sesuai dengan fakta ilmiah.

Dilophosaurus ternyata digambarkan oleh ilmuwan memiliki morfologi yang mirip dengan burung jika dibandingkan reptil.

Pada film Jurassic Park (1993), terdapat adegan ketika staf bernama Dennis Nedry harus mati setelah diludahi dengan lendir beracun oleh Dilophosaurus.

Kini adegan tersebut dianggap kurang sesuai fakta ilmiah mengingat dramatisasinya terlalu dilebih-lebihkan.

Di film, Dilophosaurus digambarkan sebagai hewan reptil mirip kadal dengan ludah beracun. (YouTube/ Liam Jacobs)
Di film, Dilophosaurus digambarkan sebagai hewan reptil mirip kadal dengan ludah beracun. (YouTube/ Liam Jacobs)

Penelitian mengenai struktur morfologi Dilophosaurus yang mirip burung ini telah diterbitkan di Journal of Paleontology.

Dilophosaurus sebenarnya adalah salah satu hewan darat terbesar pada masanya. Mereka memiliki panjang tubuh mencapai 20 kaki atau 6,1 meter.

Penelitian tentang Dilophosaurus sudah dimulai oleh ilmuwan terdahulu pada 1954.

Namun penelitian itu dianggap masih "kabur" dan belum begitu jelas menggambarkan struktur Dilophosaurus sebenarnya.

Ilustrasi kepala Dilophosaurus. (Press Release Eurek Alert/ The Saint George Dinosaur Discovery Site/ Brian Engh)
Ilustrasi kepala Dilophosaurus. (Press Release Eurek Alert/ The Saint George Dinosaur Discovery Site/ Brian Engh)

Hidup sekitar 183 juta tahun yang lalu selama Early Jurassic, dinosaurus yang dulu dipikirkan secara "random" ini sebenarnya tidak banyak diketahui oleh para paleontolog.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS