Game Action Tidak Membuat Pemain Menjadi Lebih Agresif di Kehidupan Nyata

Dythia Novianty | Tivan Rahmat
Game Action Tidak Membuat Pemain Menjadi Lebih Agresif di Kehidupan Nyata
Ilustrasi main game. [Shutterstock]

Studi terbaru, video game bergenre action tidak terbukti sanggup mengubah sifat para pemainnya.

Suara.com - Badan Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan bahwa kecanduan game termasuk salah satu gangguan mental pada 2018 lalu. Pasalnya, game dinilai bisa mengubah perilaku pemain menjadi lebih agresif di kehidupan nyata.

Namun dalam studi terbaru, video game bergenre action yang biasa menampilkan unsur kekerasan pun, tidak terbukti sanggup mengubah sifat para pemainnya.

Para peneliti dari Massey University telah menganalisis data dari 28 studi sebelumnya, termasuk 21.000 orang muda yang melihat hubungan antara agresi dan permainan video.

Hasil analisis para peneliti menunjukkan bahwa video game yang penuh kekerasan, tampaknya tidak membuat pemain lebih agresif dalam kehidupan nyata.

"Secara keseluruhan, studi longitudinal tampaknya tidak mendukung hubungan jangka panjang yang substantif antara konten game yang agresif dan agresi kaum muda," kata pemimpin studi, Aaron Drummond, seperti dikutip dari Mirror, Jumat(24/7/2020).

"Korelasi antara konten permainan agresif dan agresi kaum muda, tampak lebih baik dijelaskan oleh kelemahan metodologis dan efek harapan peneliti, daripada efek sesungguhnya di kehidupan nyata," lanjutnya.

Hasil studi tersebut sekaligus membantah asumsi sebelumnya, yang menganggap video game bisa membuat pemainnya melakukan kekerasan dalam kehidupan nyata.

Misalnya, tahun lalu, sebuah penelitian menemukan bahwa anak-anak yang bermain video game kekerasan lebih cenderung terlibat dengan senjata dalam kehidupan nyata.

Dalam studi tersebut, 220 anak usia 8-12 dipisah menjadi tiga kelompok dan ditugaskan untuk memainkan berbagai versi Minecraft.

Kelompok pertama adalah kekerasan dan mengharuskan pemain untuk membunuh monster dengan senjata, sedangkan yang kedua mengharuskan pemain untuk membunuh monster dengan pedang. Sementara kelompok ketiga adalah tim tanpa kekerasan, tanpa senjata atau monster.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS