Masyarakat Makin Cepat Menyerap Adaptasi Digital Selama Pandemi Covid-19

Dythia Novianty
Masyarakat Makin Cepat Menyerap Adaptasi Digital Selama Pandemi Covid-19
Ilustrasi dompet digital dan uang elektronik atau pembayaran digital. (Shutterstock)

Sebuah survei menunjukkann cepatnya masyarakat Indonesia beradaptasi dengan sistem digital selama pandemi Covid-19.

Suara.com - Keterbatasan masyarakat Indonesia di tiga bulan awal masa beraktivitas di rumah saja selama pnadmei Covid-19, membuatnya beradaptasi dengan kebiasaan baru di berbagai lini kehidupan.

Aino Indonesia, perusahaan pembayaran elektronik terintegrasi terkemuka di Indonesia, mengamati terjadi perubahan kebiasaan dan perilaku masyarakat yang cukup signifikan dalam enam bulan terakhir.

Salah satu adaptasi yang cepat diadopsi adalah mulai melibatkan teknologi dalam aktivitas harian, seperti menggunakan layanan konferensi video untuk bekerja atau belajar dari rumah.

Survei menunjukkan bahwa pergeseran pola bekerja dan belajar ini akan tetap terjadi selama beberapa waktu ke depan meskipun pandemi berakhir. Di mana, sebanyak 77 persen pekerja tetap ingin bekerja dari rumah (WFH) karena merasa sama produktifnya dengan bekerja di kantor (WFO).

Ilustrasi: Bekerja dari rumah. (Shutterstock)
Ilustrasi: Bekerja dari rumah. (Shutterstock)

Revolusi kebiasaan masyarakat juga terjadi di pola berbelanja dan bagaimana melakukan pembayaran. Berdasarkan analisa yang Aino Indonesia, konsumen saat ini lebih memilih melakukan pembayaran nontunai, dengan penggunaan pembayaran digital sejumlah 56 persen di Indonesia.

Berdasarkan prediksi Boston Consultant Group, pembayaran digital akan semakin diminati masyarakat dari 47 persen saat ini hingga 84 persen di tahun 2025 di Asia Tenggara.

Meningkatnya pembayaran digital ini dirasakan masyarakat lebih aman dan nyaman di tengah pandemi, karena tidak ada sentuhan fisik dengan uang tunai. Pembayaran juga dirasa lebih cepat hanya menggunakan perangkat telepon pintar dan laptop yang dapat diakses langsung oleh masyarakat.

Meningkatnya pembayaran digital ini juga seiring dengan semakin meroketnya minat belanja online oleh masyarakat. Berdasarkan data dari MarkPlus.inc tercatat peningkatan belanja online dari 4,7 persen sebelum pandemi, menjadi 28,9 persen di masa pandemi. Data Redseer menambahkan terdapat 51 persen masyarakat yang baru pertama kali berbelanja online di masa pandemi ini.

"Kami menyambut baik semakin banyaknya masyarakat yang menggunakan berbagai teknologi digital. Percepatan adopsi digital ini mengubah lanskap bisnis, sehingga menuntut banyak pelaku usaha untuk secepatnya beradaptasi memenuhi preferensi konsumen yang berevolusi," kata CEO Aino Indonesia, Hastono Bayu melalui keterangan resminya.

Menurutnya, Aino Indonesia sebagai perusahaan yang berbasis pengembangan riset berusaha memberikan contoh dengan menyediakan berbagai inovasi produk untuk memenuhi preferensi konsumen di Indonesia.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS