Direktur CDC Sebut Masker Lebih Baik dari Vaksin Covid-19?

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Direktur CDC Sebut Masker Lebih Baik dari Vaksin Covid-19?
Ilustrasi seorang perempuan mengenakan masker kain. [Shutterstock]

Masker penutup wajah adalah alat kesehatan masyarakat paling kuat terhadap virus Corona (Covid-19).

Suara.com - Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Dr. Robert Redfield, mengatakan bahwa masker penutup wajah adalah alat kesehatan masyarakat paling kuat terhadap virus Corona (Covid-19). Bahkan, mungkin memberikan perlindungan yang lebih baik daripada vaksin. Redfield mengatakan bahwa ada bukti ilmiah yang jelas bahwa masker penutup wajah adalah pertahanan terbaik.

"Saya bahkan mungkin mengatakan lebih jauh bahwa masker wajah ini lebih terjamin untuk melindungi diri saya dari Covid-19 daripada saat saya mendapatkan vaksin," kata Redfield, seperti dikutip CNBC, Jumat (18/9/2020).

Redfield mengatakan kepada Senate Appropriations Subcommittee Amerika Serikat untuk Tenaga Kerja, Kesehatan, dan Layanan Kemanusiaan, Pendidikan, dan Agen Terkait bahwa vaksin virus Corona potensial, yang kemungkinan akan tersedia dalam jumlah terbatas pada akhir tahun ini, mungkin hanya memiliki imunogenisitas 70 persen.

Ilustrasi masker bedah. [Shutterstock]
Ilustrasi aneka masker. [Shutterstock]

Imunogenisitas merupakan kemampuan vaksin untuk membangun respons imun terhadap virus. Pakar kesehatan terkemuka lainnya, termasuk Dr. Anthony Fauci, mengatakan kemungkinan memproduksi vaksin Covid-19 yang sangat efektif dengan perlindungan 98 persen atau lebih sangat kecil.

Baca Juga: Vaksin Covid-19 Sinovac Siap Diuji Coba ke Ratusan Remaja dan Anak-anak

Fauci, Direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases, mengatakan pada Agustus bahwa para ilmuwan mengharapkan vaksin yang setidaknya bekerja 75 persen efektif. Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) mengatakan, akan mengesahkan vaksin Covid-19 yang aman dan setidaknya 50 persen efektif.

Menurut CDC, vaksin yang 50 persen efektif kira-kira akan setara dengan vaksin influenza tetapi di bawah efektivitas satu dosis vaksinasi campak, yang sekitar 93 persen efektif.

"Jika saya tidak mendapat respons imun, vaksin tidak akan melindungi saya. Tetapi masker wajah akan (melindungi)," tambah Redfield, berbicara di depan anggota parlemen sambil memegang masker bedah berwarna biru.

Redfield mendesak warga Amerika, terutama yang berusia antara 18 dan 25 tahun, untuk terus mengenakan masker penutup wajah dan menegaskan. Langkah ini, menurutnya, dapat membantu mengendalikan pandemi dalam hitungan minggu jika orang-orang memakainya secara universal.

Sebelumnya, CDC menguraikan rencana besar untuk membuat vaksin Covid-19 gratis untuk semua warga Amerika. Meski begitu, Redfield memperkirakan dibutuhkan enam hingga sembilan bulan untuk membuat setiap orang Amerika divaksinasi, dengan negara harus memiliki dosis yang cukup untuk kembali ke "kehidupan normal" pada kuartal ketiga tahun depan.

Baca Juga: Covid-19: Vaksin Sputnik V Masuk Uji Klinis Fase Ketiga

CDC dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sekarang menyarankan, orang-orang memakai masker penutup wajah untuk mencegah penyebaran virus Corona, yang menyebar melalui tetesan pernapasan saat seseorang batuk, bersin, atau berbicara. CDC mengatakan, masker wajah yang menutupi mulut dan hidung sangat penting ketika orang-orang tidak dapat menjaga jarak satu sama lain.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS