alexametrics

Ilmuwan Temukan Kristal Tak Terduga Dalam Meteorit Mars

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Ilmuwan Temukan Kristal Tak Terduga Dalam Meteorit Mars
Meteorit NWA 7533, Black Beauty. [University of Copenhagen]

Para ilmuwan menemukan meteorit NWA 7533 pada 2011.

Suara.com - Para ilmuwan menemukan meteorit NWA 7533 pada 2011, yang dianggap langka karena berasal dari bagian Mars yang tertabrak asteroid. Namun kini, mereka telah menemukan bahwa di dalam meteorit tersebut terdapat kristal yang tak terduga.

Masa lalu geologi Bumi berasal dari zirkon, kristal kecil yang terdiri dari uranium dan thorium saat terbentuk. Ini mengungkapkan usia kristal berdasarkan proporsi elemen yang telah mengalami peluruhan radioaktif.

Sayangnya, potongan-potongan Mars yang telah diperiksa memiliki sangat sedikit zirkon. Tanpa lempeng tektonik, Planet Merah belum mengalami kondisi yang membentuk sebagian besar zirkon di Bumi.

Warna NWA 7533 membuatnya menonjol di antara pasir gurun Maroko, tempat meteorit itu mendarat dan mendapat julukan Black Beauty. Ilmuwan pertama yang memeriksanya tahu bahwa itu adalah sesuatu yang istimewa.

Baca Juga: Elon Musk Beberkan Rencana Manusia Hidup di Mars pada 2025

Ilustrasi permukaan planet Mars (Shutterstock).
Ilustrasi permukaan planet Mars (Shutterstock).

Saat 15 gram Black Beauty dihancurkan untuk dianalisis, 57 zirkon ditemukan dan sebagian besar dari 4,5 miliar tahun yang lalu, ketika Mars baru saja terbentuk.

"Kami cukup terkejut dan gembira ketika menemukan begitu banyak zirkon di meteorit Mars ini. Memiliki begitu banyak zirkon seperti membuka jendela waktu ke dalam sejarah geologi planet," kata Profesor Martin Bizzarro dari Universitas Kopenhagen, seperti dikutip IFL Science, Senin (23/11/2020).

Para ilmuwan berpikir bahwa zirkon yang lebih tua terbentuk ketika benda-benda besar bertabrakan dengan Mars saat tata surya baru dimulai.

Namun, Bizzarro melaporkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences bahwa delapan zirkon terbentuk dalam 1,5 miliar tahun terakhir, yang terbaru hanya 300 juta tahun yang lalu.

"Penemuan usia muda ini adalah kejutan besar. Meteorit Black Beauty diyakini berasal dari belahan selatan Mars, yang tidak memiliki medan vulkanik muda. Satu-satunya sumber yang mungkin untuk zirkon muda ini adalah wilayah vulkanik Tharsis yang terletak di belahan utara planet, mengandung banyak gunung berapi yang baru-baru ini aktif," tambah Bizzarro.

Baca Juga: Penjelajah Baru Perseverance Berhasil Rekam Suara Selama Perjalanan ke Mars

Gunung berapi Tharsis adalah gunung berapi terbesar di tata surya. Gunung itu berukuran besar bukan hanya karena gravitasi Mars yang lemah, tetapi karena kurangnya lempeng tektonik planet.

Zirkon terbaru memberi para ahli pandangan pertama tentang cara kerja internal sistem vulkanik yang sangat besar ini. Penemuan tersebut memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang berapa banyak air dimiliki Mars dan ke mana perginya.

Tetapi temuan ini menimbulkan pertanyaan lain tentang bagaimana zirkon muda dimasukkan ke dalam breksi yang membentuk sebagian besar NWA 7533.

Komentar