alexametrics

Fenomena Langka, Jupiter dan Saturnus Akan Lakukan "Pendekatan"

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Fenomena Langka, Jupiter dan Saturnus Akan Lakukan "Pendekatan"
Ilustrasi teleskop. [Shutterstock]

Jupiter dan Saturnus akan mengalami "pendekatan" satu sama lain.

Suara.com - Jupiter dan Saturnus akan mengalami "pendekatan" satu sama lain, dalam pandangan langit Bumi antara 16-25 Desember mendatang.

Peristiwa konjungsi langka ini pertama kalinya terlihat dalam 800 tahun. Nantinya, kedua planet raksasa itu akan dipisahkan hanya dengan 1/5 diameter Bulan Purnama.

Meskipun secara fisik kedua planet tidak benar-benar berdekatan, tapi dalam pandangan Bumi, keduanya akan terlihat seperti satu titik cahaya terang di langit malam.

"Kesejajaran antara dua planet ini agak jarang, terjadi sekali setiap 20 tahun atau lebih, tetapi konjungsi ini sangat jarang terjadi karena seberapa dekat planet akan tampak satu sama lain," kata Patrick Hartigan, astronom dari Universitas Rice, seperti dikutip Science Alert, Selasa (24/11/2020).

Baca Juga: NASA Sebut Bulan Jupiter Dapat Bersinar dalam Gelap

Fenomena langit langka, pendekatan Jupiter dan Saturnus. [Patrick Hartigan]
Fenomena langit langka, pendekatan Jupiter dan Saturnus. [Patrick Hartigan]

Menurut Hartigan, konjungsi ini terjadi terakhir kali pada 4 Maret 1226. Untuk mendapatkan pengamatan terbaik, pengamat harus berada di dekat khatulistiwa. Jika langit cerah, maka kesejajarannya masih dapat terlihat dari mana saja di Bumi.

Kedua planet akan muncul di langit malam selama sekitar satu jam, setelah Matahari terbenam setiap malam. Jika ingin mendapat pemandangan yang lebih jelas dengan teleskop, arahkan perangkat ke langit barat.

"Pada malam terdekat pada 21 Desember, mereka akan terlihat seperti planet ganda, dipisahkan oleh hanya 1/5 diameter bulan purnama," tambah Hartigan.

Planet-planet tersebut akan terlihat cukup terang terlihat pada saat senja. Hartigan menambahkan bahwa keduanya akan terlihat kembali pada Maret 2080. Namun setelah itu, Jupiter dan Saturnus tidak akan sedekat ini di langit malam hingga 2400.

Baca Juga: NASA Temukan Molekul Aneh di Atmosfer Bulan Terbesar Saturnus

Komentar