alexametrics

Kominfo Luncurkan HUB.ID untuk Bantu Pertumbuhan Startup di Indonesia

Liberty Jemadu | Dicky Prastya
Kominfo Luncurkan HUB.ID untuk Bantu Pertumbuhan Startup di Indonesia
Ilustrasi membangun startup.[Shutterstock]

HUB.ID akan memberi ruang bagi startup untuk memperoleh akses pendanaan, kerjasama bisnis, dan jenis kemitraan lainnya

Suara.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) resmi meluncurkan program business matchmaking bagi startup Indonesia lewat HUB.ID. Pendaftaran HUB.ID telah dibuka sejak 28 Juli dan akan digelar hingga 13 Agustus 2021.

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo, Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, program ini akan memberi ruang bagi startup untuk memperoleh akses pendanaan, kerjasama bisnis, dan jenis kemitraan lainnya melalui serangkaian proses speed mentoring, business matchmaking, networking session, dan Demo Day.

"Melalui program HUB.ID, kami ingin melaksanakan secara konsisten terus menumbuhkan inisiatif-inisiatif yang mendorong pertumbuhan dan perkembangan ekosistem startup digital yang mandiri dan menjadi tuan rumah di negeri sendiri," kata Semuel dalam konferensi pers virtual, Rabu (28/7/2021).

Menurut Semuel, HUB.ID merupakan program lanjutan Kementerian Kominfo dari #StartupDigital dan Startup Studio. Keduanya dimaksudkan sebagai wujud konsistensi perhatian Kementerian Kominfo terhadap startup digital di Indonesia.

Baca Juga: Cara Start Up Dapat Investor di Aplikasi Kementerian Komunikasi dan Informatika HUB.ID

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Ekonomi Digital Ditjen Aptika Kementerian Kominfo, I Nyoman Adhiarna mengatakan, program ini dapat diikuti oleh startup yang berada di tahap pra seri A hingga tahap lanjut (later stage).

"Sasaran program ini adalah 50 startup digital yang sudah siap dengan strategi bisnisnya dan telah menjalankan bisnis lebih dari 6 bulan. Artinya, mereka sudah punya traction dan produknya sudah digunakan," kata I Nyoman.

Ada tujuh fokus bisnis yang dibidik dalam program HUB.ID kali ini, mulai dari pertanian dan kemaritiman, kesehatan, logistik, pariwisata, pendidikan, keuangan, dan smart city.

Startup digital terpilih akan mengikuti speed mentoring secara daring dengan praktisi berpengalaman di bidangnya. Para mentor pendamping ini merupakan founder atau C-level dari startup-startup ternama, pelaku industri, dan perusahaan modal ventura.

Ia mengatakan, fokus utama dari HUB.ID adalah pelaksanaan Business Matchmaking, yaitu kegiatan untuk mempertemukan startup digital dengan BUMN, korporasi swasta, dan institusi pemerintah yang dikurasi sesuai dengan sektor bisnis (vertical) startup.

Baca Juga: Ketua DPR: Perlindungan Data Pribadi Warga Harus oleh Lembaga Independen, Bukan Kominfo

Selanjutnya adalah Networking Session di sepuluh kota. Kegiatan ini menghadirkan perwakilan korporasi swasta di daerah, akademisi, pemerintah daerah, dan pelaku industri lainnya.

Komentar