alexametrics

Lapan: Hujan Ekstrem Diprediksi Terjadi di Indonesia Timur di Puncak Musim Kemarau

Liberty Jemadu
Lapan: Hujan Ekstrem Diprediksi Terjadi di Indonesia Timur di Puncak Musim Kemarau
Ilustrasi hujan. (Shutterstock)

Lapan memperkirakan anomali cuaca, yang diwarnai oleh hujan ekstrem di puncak kemarau, terjadi di Indonesia Timur.

Suara.com - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) mengatakan probabilitas hujan ekstrem yakni lebih besar dari 10 mm per hari selama Agustus 2021 terkonsentrasi di timur Indonesia yaitu Maluku, Sulawesi, Papua dan menurun di September-Oktober 2021.

"Pada November 2021-Januari 2022, probabilitas hujan ekstrem terjadi di barat Indonesia yakni di Sumatra dan Jawa," ujar peneliti di Pusat Sains dan Teknologi Antariksa Lapan Erma Yulihastin dalam keterangan di Jakarta, Selasa (3/8/2021).

Prediksi akumulasi curah hujan bulanan menunjukkan hujan Desember 2021-Januari 2022 di barat Indonesia cenderung menurun dibandingkan rata-rata klimatologinya.

Kondisi anomali yang lebih basah diprediksi terjadi di bagian timur Indonesia akibat dari pergerakan konveksi secara zonal dari barat ke timur.

Baca Juga: Survei: Pengemudi Ingin Ada Batas Kecepatan Maksimal Saat Kondisi Hujan

Erma menuturkan Indian Ocean Dipole Mode (IODM) diprediksi berpotensi memusatkan aktivitas awan dan hujan di selatan-barat Indonesia.

"Kondisi basah ini diprediksi akan menetap hingga November 2021 yang didukung oleh prediksi pembentukan La Nina kembali," tutur Erma.

Sementara aktivitas gelombang Kelvin di laut dan di atmosfer diprediksi mengalami penguatan dan mendorong pergerakan zonal sel konveksi di wilayah Indonesia dari barat ke timur sejak Agustus hingga Desember 2021.

Vorteks di Samudra Hindia diprediksi masih terjadi selama Agustus-September dan dapat memperparah kondisi basah di Jawa dan sebagian Sumatra selama musim kemarau di bulan Agustus-Oktober.

Erma mengatakan intensitas dan frekuensi hujan di sebagian wilayah Indonesia bagian utara (Sumatra, Kalimantan) dan timur (Papua) masih tinggi selama Juli hingga menimbulkan banjir Aceh, Kalimantan Barat, dan Papua utara.

Baca Juga: Seluruh Wilayah Indonesia Berpotensi Lihat Surya Pethak alias Matahari Memutih

Peningkatan hujan Sumatra bagian utara karena pengaruh anomali monsun musim panas India (Indian Summer Monsoon Index) yang memiliki penguatan dua kali dari kondisi rata-rata di Juli. Penguatannya menimbulkan banjir parah India dan China.

Peningkatan hujan Kalimantan bagian barat berkaitan dengan aktivitas vorteks di Samudra Hindia yang pecah menjadi garis badai (squall line) yang masuk ke Laut Jawa dan menuju Kalimantan barat.

Sedangkan peningkatan hujan bagian timur Indonesia berkaitan dengan penghangatan suhu permukaan laut perairan Indonesia sektor laut Banda-Arafura yang berpotensi meningkatkan kelembapan hingga hujan persisten di wilayah itu. [Antara]

Komentar