alexametrics

CDC Beri Peringatan Penggunaan Ivermectin, Ini Alasannya

Dythia Novianty
CDC Beri Peringatan Penggunaan Ivermectin, Ini Alasannya
Ivermectin.

Banyak orang mungkin menggunakan dosis obat anti-parasit yang berpotensi berbahaya.

Suara.com - Banyak orang mungkin menggunakan dosis obat anti-parasit yang berpotensi berbahaya karena informasi yang salah karena disebut dapat mengobati Covid-19.

Peringatan baru pun dikeluarkan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

CDC memperingatkan dokter bahwa ada lonjakan resep obat, yang disebut ivermectin, sejak pandemi dimulai, bersama dengan peningkatan lima kali lipat dalam panggilan untuk pengendalian racun mengenai efek toksik dari obat tersebut.

Menurut CDC, obat-obatan itu dimaksudkan untuk digunakan pada hewan, yang dapat dibeli tanpa resep, tidak aman digunakan manusia dan dapat menyebabkan efek samping yang serius.

Baca Juga: Bikin Keracunan dan Overdosis, CDC Kembali Tentang Ivermectin untuk Covid-19

Pada manusia, ivermectin disetujui untuk mengobati penyakit parasit tertentu, versi obat topikal kadang-kadang digunakan untuk mengobati kutu kepala.

Pada hewan, ivermectin dapat mengobati atau mencegah penyakit parasit seperti heartworm, menurut Food and Drug Administration.

Postingan FDA Ivermectin. [Twitter]
Postingan FDA Ivermectin. [Twitter]

Baru-baru ini, informasi yang salah tentang ivermectin telah menyebabkan beberapa orang menggunakannya sebagai obat untuk Covid-19, meskipun tidak disetujui untuk penggunaan ini.

Institut Kesehatan Nasional AS mengatakan bahwa saat ini tidak ada cukup bukti untuk merekomendasikan obat tersebut sebagai pengobatan Covid-19.

Sebuah studi Maret lalu tentang penggunaan ivermectin dalam kasus Covid-19 ringan tidak menemukan manfaatnya.

Baca Juga: BPOM AS Marah Ivermectin Masih Dipakai untuk Obati Covid-19: Serius Deh, Anda Bukan Kuda!

Sebelum pandemi Covid-19, apotek ritel AS mengeluarkan rata-rata 3.600 resep manusia per minggu untuk ivermectin, menurut CDC.

Komentar