alexametrics

Harap Waspada! Deretan Ancaman Persisten Tingkat Lanjut (APT) 2022

Dythia Novianty
Harap Waspada! Deretan Ancaman Persisten Tingkat Lanjut (APT) 2022
Ilustrasi cyber crime (Shutterstock)

Peneliti Kaspersky mempresentasikan prediksi mereka tentang keberlangsungan dari ancaman persisten tingkat lanjut (APT) pada 2022.

Suara.com - Peneliti Kaspersky mempresentasikan prediksi mereka tentang keberlangsungan dari ancaman persisten tingkat lanjut (APT), menguraikan bagaimana lanskap ancaman akan berubah pada 2022.

Politisasi memainkan peran yang meningkat di dunia maya, kembalinya serangan tingkat-rendah, masuknya aktor APT baru dan pertumbuhan serangan rantai pasokan adalah beberapa prediksi yang digariskan oleh para peneliti.

Perubahan yang terjadi di dunia pada 2021 berdampak langsung pada perkembangan serangan canggih di tahun mendatang.

Berdasarkan tren yang diamati oleh Kaspersky Global Research and Analysis Team (GReAT) sepanjang 2021, para peneliti telah merangkum sejumlah prediksi.

Baca Juga: 5 Skenario Serangan Siber dan Cara Samsung Lindungi Smartphone-mu

Tahun ini, penggunaan perangkat lunak pengawasan yang dikembangkan oleh vendor swasta menjadi
sorotan dengan Project Pegasus telah membalikkan persepsi tentang kemungkinan serangan zero-day
di dunia nyata pada iOS.

Peneliti Kaspersky juga telah melihat pengembang alat pengawasan canggih meningkatkan kapabilitas penghindaran deteksi dan kemampuan anti-analisis mereka dan menggunakannya secara luas.

Logo Kaspersky. [Kaspersky]
Logo Kaspersky. [Kaspersky]

Potensi komersil dari perangkat lunak pengawasan berupa aksesnya ke sejumlah besar data pribadi
dan target yang lebih luas.

Vendor perangkat lunak akan rajin berekspansi di dunia maya dan memberikan layanan mereka kepada para pelaku kejahatan siber tingkat lanjut (APT) yang baru, hingga pemerintah mulai mengatur penggunaannya.

Prediksi ancaman yang ditargetkan lainnya sepanjang 2022 meliputi:

Baca Juga: Social Engineering Adalah Kejahatan Siber Paling Dominan di Indonesia

Perangkat seluler manjadi target dari serangan yang luas dan canggih.

Komentar