alexametrics

PBESI Akan Bangun Pusat Pelatihan Atlet Esports

Liberty Jemadu
PBESI Akan Bangun Pusat Pelatihan Atlet Esports
PBESI akan membangun fasilitas pusat pelatihan untuk atlet esports. Foto: Tim Bigetron Esports asal Indonesia bertarung dalam ajang PUBG Mobile Club Open (PMCO) 2019 di Berlin, Jerman pada 26-28 Juli 2019. [Dok PUBG]

PBESI juga akan mendorong agar esports masuk dalam kegiatan ekstrakurikuler sekolah.

Suara.com - Pengurus Besar Esports Indonesia (PBESI) berencana membangun training center atau pusat pelatihan bagi calon atlet dan para atlet esport yang merupakan bagian dari program pembinaan.

"Training center ini berguna, calon atlet atau atlet-atlet esport kita dapat memiliki satu tempat untuk melakukan pelatihan, termasuk nanti pelatnas, pelatda, dan sebagainya," ujar Ketua Bidang Humas dan Komunikasi PBESI Ashadi Ang dalam diskusi virtual Membangun Jenjang Karir Atlet Esports & Prestasi Bangsa, Rabu (26/11/2021).

Menurut Ashadi, program pembinaan atlet tersebut, merupakan bagian dari rancangan besar program PBESI. Sebagai awal dari program tersebut, Ashadi mengatakan PBESI akan melakukan kerjasama dengan seluruh kementerian terkait, termasuk Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan Kementerian Pemuda dan Olahraga untuk menjadikan esport sebagai ekstrakulikuler.

Rencananya, kegiatan ekstrakulikuler esport akan masuk ke jenjang sekolah menengah pertama (SMP) dan sekolah menengah atas juga kejuruan (SMA dan SMK) sebagai wadah pengembangan potensi, sekaligus pondasi edukasi tentang esport agar memiliki pola pikir yang benar.

Baca Juga: Kedapatan Nonton Serial Squid Game, Pelajar Dikabarkan Dihukum Seumur Hidup

"Kita ingin memberikan sebuah edukasi sejak dini ketika mereka di bangku SMP, SMA, SMK. Artinya, ketika kita bicara esport, ini ekosistemnya sebesar ini, peluangnya sebesar ini, pondasi-pondasi apa yang harus do and dont-nya, kalau kita ingin menjadi atlet sukses," kata Ashadi.

"Supaya mindsetnya benar, sehingga kita bisa menyusun program kerjanya dengan baik dan benar ketika mereka selesai SMA, SMK."

Lebih dari itu, edukasi dini mengenai esport tersebut, menurut Ashadi, juga dapat membuka pengetahuan mengenai ekosistem esport, tidak melulu menjadi atlet, namun dapat menjadi salah satu komponen dari ekosistem tersebut, salah satunya caster.

"Selanjutnya, apabila mereka telah tamat dari SMK atau SMA, mereka dapat melanjutkan lagi akademi esport yang akan kami buka untuk umum," ujar Ashadi.

"Setelah akademi esport ini selesai, kita akan memberikan turnamen-turnamen untuk mereka dapat mengikuti turnamen tersebut," kata dia menambahkan. [Antara]

Baca Juga: RE Village Raih Banyak Penghargaan di Golden Joystick Awards 2021

Komentar