alexametrics

Peneliti ITB Akan Gelar Penelitian di Gunung Semeru

Liberty Jemadu
Peneliti ITB Akan Gelar Penelitian di Gunung Semeru
Gunung Semeru yang mengeluarkan lava pijar terlihat dari Desa Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Senin (6/12/2021). ANTARA FOTO/Zabur Karuru

Para ilmuwan ITB meneliti mekanisme letusan Semeru, menganalisis spasio-temporal distribusi thermal dari citra satelit, dan menganalisis deformasi dari data GNSS.

Suara.com - Institut Teknologi Bandung (ITB) mengirimkan tim peneliti untuk tujuan riset dan pengabdian masyarakat ke Gunung Semeru yang meletus, Sabtu (4/12/2021), sebagai bentuk respons atas gunung tersebut.

"Tim tersebut berangkat ke lokasi hari ini," kata Dekan Fakultas IImu dan Teknologi Kebumian (FITB) ITB, Dr Irwan Meilano dalam keterangan resmi Humas ITB, Selasa (7/12/2021).

Irwan mengatakan tim peneliti tersebut selain akan melakukan penelitian, tetapi juga melakukan pengabdian kepada masyarakat di sekitar daerah Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, setelah letusan Gunung Semeru.

"Kegiatan akan dilaksanakan pada tanggal 7-10 Desember 2021," ujarnya.

Baca Juga: Desa Paling Parah Terdampak Letusan Gunung Semeru, Begini Penampakanya

Adapun tim dari FITB tersebut di antaranya terdiri dari Dr Ir Agustinus Bambang Setyadji, (peneliti utama), Dr Eng Mirzam Abdurrachman (peneliti utama), Arif Susanto (peneliti utama), Dr Idham Andri Kurniawan (peneliti utama) dan Raihan Fajar Adiwijay (anggota).

Tim respons bencana letusan akan melaksanakan beberapa kegiatan di lokasi. Untuk pengabdian masyarakat akan dilakukan penyerahan bantuan empat unit sistem penjernih air IGW dari LPPM ITB, melakukan pemetaan cepat wilayah terdampak, pembuatan sistem informasi berbasis web, dan melakukan asesmen komponen manajemen risiko bencana.

Berkaitan dengan topik penelitian, tim akan melihat mekanisme letusan Semeru 4 Desember 2021, menganalisis spasio-temporal distribusi thermal dari citra satelit, menganalisis deformasi dari data GNSS, dan menganalisis dinamika atmosfer.

Erupsi Gunung Semeru di Jawa Timur terjadi pada Sabtu dan menyebabkan kerusakkan di beberapa wilayah seperti Lumajang dan Malang. Sementara itu, per Selasa, jumlah korban tewas akibat bencana itu telah mencapai 34 orang, lalu masih ada 17 orang dinyatakan hilang, dan lebih dari 3000 orang mengungsi.

Baca Juga: Update Erupsi Gunung Semeru, Selasa 7 Desember 2021 Sore, 34 Orang Meninggal

Komentar