facebook

Bisnis Startup Diminta Perhatikan Aspek Tata Kelola Agar Bertahan

Liberty Jemadu
Bisnis Startup Diminta Perhatikan Aspek Tata Kelola Agar Bertahan
Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G Plate.[Antara]

Startup-startup diminta untuk memperhatikan tata kelola perusahaan agar bertahan dan melakukan PHK.

Suara.com - Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G. Plate mendorong pelaku startup digital untuk memperhatikan tiga aspek tata kelola agar perusahaan tidak mengalami masalah.

“Ketiga aspek itu yakni prinsip usaha atau product dan service, skema pembiayaan, dan manajemen. Jadi tiga aspek itu kalau tidak dikelola dengan baik, maka perusahaan akan mengalami masalah,” ujar Plate dalam rilis pers dikutip Rabu (15/6/2022) dari Antara.

Menurut dia, penerapan prinsip usaha merupakan kunci keberlanjutan usaha di semua sektor. Dia mengatakan adanya pemutusan hubungan kerja (PHK) di sebuah perusahaan terjadi karena pelaku usaha tidak menyiapkan usahanya dengan baik.

“Prinsip-prinsip usaha harus menyiapkan product maupun service-nya dengan betul, punya skema pembiayaan yang memadai apakah itu ekuitas atau kombinasi dan debt person-nya (hutang), serta para sponsor (founders) dengan manajemen,” kata dia.

Baca Juga: Soal PHK Besar-besaran, Shopee Masih Akan Rekrut Pegawai di Indonesia

Plate mengatakan pemerintah bersama dengan operator telekomunikasi saat ini tengah giat membangun infrastruktur digital. Dengan pembangunan infrastruktur digital, peluang ekonomi digital akan berkembang dengan baik.

“Saat potensi ekonomi digital kita yang begitu besar, maka di sinilah perlu tata kelola dengan baik. Kalau Pemerintah yang pasti mengurus regulasi, tetapi yang paling penting itu dari para founders-nya untuk melihat services dan product yang dihasilkan itu relevan atau tidak,” ucap dia.

Menteri Plate menekankan agar aspek produk dan layanan lebih diperhatikan. Selanjutnya, perusahaan bisa menciptakan pembiayaan cadangan, termasuk capital venture dan sponsor serta manajemen.

Saat ini Indonesia berada di urutan keenam negara dengan jumlah startup digital terbanyak, yakni 2.380 perusahaan. Oleh karena itu, Plate menegaskan pemerintah terus berupaya mengembangkan ekosistem yang memudahkan investasi agar tumbuh lebih banyak untuk menopang perkembangan ekosistem digital.

Dia mengatakan pemerintah terus memberi pendampingan dan pembinaan kepada startup digital potensial agar terus tumbuh dan berkembang.

Baca Juga: CEO Shopee Konfirmasi Adanya PHK Massal Karyawan

“Pemerintah bersama dunia usaha memberikan pendampingan mulai dari yang kecil-kecil yakni generasi milenial Indonesia, dengan harapan startup digital dapat berkembang,” tuturnya.

Komentar