facebook

Perubahan Iklim Dorong Maladewa Bangun Kota Terapung

Dythia Novianty
Perubahan Iklim Dorong Maladewa Bangun Kota Terapung
Kota Terapung Maladewa. [Waterstudio.nl]

Kota-kota terapung mulai dikembangkan di seluruh dunia.

Suara.com - Salah satu perusahaan pengembangan bersiap untuk hal yang tak terhindarkan, yakni naiknya permukaan laut.

Untuk mempersiapkannya, kota-kota terapung mulai dikembangkan di seluruh dunia.

Pada April lalu, PBB mengumumkan pembangunan kota terapung pertama di lepas kota terbesar kedua Korea Selatan, Busan.

Dikenal sebagai Kota Oceanix, ia berencana untuk menyediakan rumah bagi komunitas 12.000 orang, yang berpotensi meningkat menjadi 100.000, dengan konstruksi yang akan dimulai pada 2023.

Baca Juga: 5 Cara Mudah Membantu Menyelamatkan Bumi, Dimulai dari Diri Sendiri

Dan sekarang kota terapung kedua sedang dibangun di luar ibu kota Maladewa.

Kota ini akan terdiri dari 5.000 unit terapung. Unit-unit ini akan mencakup rumah, restoran, toko, dan sekolah, dengan kanal di antaranya.

Kota Terapung Maladewa. [Waterstudio.nl]
Kota Terapung Maladewa. [Waterstudio.nl]

Secara total, kota ini mengharapkan untuk menampung hingga 20.000 orang. Dan seperti Oceanix, dapat menahan badai.

Unit pertama akan diluncurkan bulan ini, dengan penduduk mulai pindah pada awal 2024. Seluruh kota akan selesai pada 2027.

“Real estate terapung akan memberikan keamanan dan ruang bangunan untuk kota-kota yang penuh sesak dan terancam banjir,” Koen Olthuis, pendiri Waterstudio, firma arsitektur yang merancang kota itu mengatakan kepada New York Post, Kamis (23/6/2022).

Baca Juga: Perubahan Iklim, Base Camp Gunung Everest Terpaksa Pindah

Firma arsitektur Olthuis hanya didedikasikan untuk membangun properti di atas air.

Komentar