Perempuan Ini Kena Tipu Order Makanan Fiktif, Habis Jutaan Rupiah

Iwan Supriyatna | Ruhaeni Intan
Perempuan Ini Kena Tipu Order Makanan Fiktif, Habis Jutaan Rupiah
Ilustrasi seorang pengemudi Grab. [Shutterstock]

Seorang perempuan bernama Mayang mendapat pesanan makanan fiktif hingga sebelas kali berturut-turut dalam sehari.

Suara.com - Nasib malang menimpa seorang perempuan customer ojek online bernama Mayang. Rumahnya disatroni belasan ojek online yang mengantar pesanan makanan fiktif.

Awalnya ia merasa senang karena mengira ada pengagum rahasia yang diam-diam mengiriminya makanan. Namun, ia mulai merasa khawatir ketika hal yang sama terulang hingga ketiga kalinya.

Pengalaman Mayang kemudian dibagikan oleh seorang pengguna Twitter bernama @rebornblessing. Ia membagikan tangkapan layar Instagram Mayang yang menceritakan dengan lengkap kronologi kejadian.

"Halo @GrabID atau siapapun yang bisa bantu. Ada yang kena masalah ojol [ojek online] nih, dianterin makanan padahal enggak ada yang pesan. Tunai pula. Ini gimana ya?" tulis @rebornblessing via Twitter.

Cerita perempuan kena tipu orderan makanan fiktif (Twitter).
Cerita perempuan kena tipu orderan makanan fiktif (Twitter).

Mayang pun menceritakan sendiri kronologi kejadian lewat fasilitas Instagram Stories. Awalnya, pesanan makanan datang dari KFC dengan nama pemesan Alohot.

"Ada abang Grab datang ke rumah anterin KFC padahal orang rumah enggak ada yang pesan. Ya senang dong kirain secret admirer. Tahunya itu Grab dibayar tunai jadi artinya dia ditipu," tulisnya.

Karena merasa kasihan, ia pun mengganti biaya makanan tersebut yang nominalnya mencapai Rp 230 ribu.

"Karena kasihan banget sama abangnya akhirnya diganti lah uangnya. Dan jujur yang dipesan aneh-aneh kayak perkedel dan soup. Jumlahnya Rp 230 ribu atas nama Alohot pesan jam tiga," kata Mayang via akun IG-nya @wilandini.

Keanehan pun semakin menjadi-jadi ketika hal yang sama terjadi bahkan hingga enam kali berturut-turut. Mayang terpaksa harus merogoh kocek untuk mengganti biaya makanan hingga Rp 1.650.000.

Pesanan makanan yang datang pun semakin beragam, tak hanya dari KFC. Tercatat, makanan yang dipesan berasal dari Mc Donalds, Burger King, Hoka-hoka Bento, Martabak Orins, Richeese, dan masih banyak lagi.

Meski telah melapor, namun ternyata hal itu tidak menghentikan aksi oknum yang tidak bertanggungjawab. Lewat pukul delapan malam, pesanan makanan fiktif masih terus berdatangan ke alamat rumah Mayang hingga total sebelas kali.

"Padahal udah minta alamat diblock kok masih aja ya, at this very hour??? @grabid @grabfoodid," tulis Mayang.

Akhirnya keesokan harinya, alamat rumah Mayang baru bisa diblok oleh layanan ojek online yang bersangkutan. Total biaya makanan yang dibayarkan oleh Mayang juga telah diganti oleh pihak ojek online.

Namun, karena ceritanya viral di media sosial, ia masih harus menerima cercaan dari warganet yang mengira dirinya berbohong dan hanya ingin mencari sensasi.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS