alexametrics

Sambut Proyek Rokok Elektrik Sampoerna, Menteri Investasi Singgung Tembakau Masa Depan

M Nurhadi
Sambut Proyek Rokok Elektrik Sampoerna, Menteri Investasi Singgung Tembakau Masa Depan
Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal, Bahlil Lahadalia, saat peluncuran layanan 5G Indosat Ooredo di Hotel Sheraton by Four Points Jumat, 19 November 2021. Foto : Istimewa

Melalui investasi ini, kami berharap Sampoerna dapat menjadi salah satu motor penggerak penerapan teknologi dan inovasi demi keberlanjutan industri produk tembakau

Suara.com - Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia menyambut langkah PT HM Sampoerna Tbk yang membangun pabrik batang tembakau bebas asap yang berorientasi ekspor dengan nilai investasi 166,1 juta dolar AS.

“Investasi ini merupakan contoh nyata dari kepercayaan sektor swasta terhadap iklim investasi di negara kita. Ke depannya, kami berharap semakin banyak perusahaan yang memperluas portofolio investasinya di Indonesia,” kata Bahlil, terkait siaran pers HM Sampoerna, mengenai pembangunan pabrik senilai 166,1 juta dolar AS untuk produksi batang tembakau IQOS di Karawang, Jawa Barat, Rabu (1/12/2021).

“Melalui investasi ini, kami berharap Sampoerna dapat menjadi salah satu motor penggerak penerapan teknologi dan inovasi demi keberlanjutan industri produk tembakau nasional. Hal ini sejalan dengan upaya-upaya pemulihan ekonomi dan inisiatif pemerintah menjalankan peta jalan Making Indonesia 4.0,”sambung dia.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, yang turut hadir dalam realisasi investasi Sampoerna menyebut, kolaborasi pemerintah dalam lini usaha meningkatkan ketahanan dan pemulihan ekonomi.

Baca Juga: Bahlil Colek Sri Mulyani Supaya Target Investasi Rp 1.200 Triliun Tercapai

PT HM Sampoerna Tbk, yang merupakan afiliasi dari Philip Morris International (PMI) pada Rabu (30/11) mengumumkan realisasi investasi sekitar 166,1 juta dolar AS untuk pembangunan fasilitas produksi batang tembakau bebas asap IQOS dengan merek HEETS, di Karawang, Jawa Barat, Indonesia.

“Investasi ini merupakan bentuk kepercayaan Sampoerna dan induk perusahaan kami, PMI (Philip Morris International), atas iklim investasi Indonesia dan upaya nyata kami untuk menjadi bagian dari pemulihan perekonomian nasional yang dicanangkan oleh Pemerintah Indonesia,” kata Presiden Direktur Sampoerna, Mindaugas Trumpaitis.

Sampoerna mengklaim IQOS merupakan produk tembakau inovatif bebas asap tanpa pembakaran sehingga mengurangi paparan zat berbahaya atau berpotensi berbahaya hingga rata-rata 90 - 95 persen dibandingkan asap rokok.

Kegiatan produksi dari pabrik tersebut dijadwalkan beroperasi pada kuartal IV-2022. Hasil produksi akan ditujukan untuk memenuhi permintaan pasar dalam negeri dan pasar ekspor di kawasan Asia Pasifik.

Mindaugas mengatakan Sampoerna berkomitmen untuk menciptakan nilai ekonomi jangka panjang di Indonesia dengan mengedepankan inovasi, penelitian ilmiah, dan teknologi.

Baca Juga: Anggaran DPMPTSP Tahun Ini Naik, Menteri Bahlil Kembali Minta Tambahan Dari Menkeu

Fasilitas produksi tersebut akan menjadi fasilitas produksi ketujuh PMI secara global, dan kedua di Asia, serta merupakan perluasan dari fasilitas produksi Sampoerna yang berlokasi di Karawang.

Komentar