alexametrics

Kasih Sayang Ibu Sejalan dengan Program JKN-KIS

Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah
Kasih Sayang Ibu Sejalan dengan Program JKN-KIS
Ade Lita (26), warga Kampung Legok Kecamatan Drangong, Kota Serang peserta JKN-KIS. (Dok: BPJS Kesehatan)

Meski menggunakan JKN-KIS, pelayanan saat pendaftaran di rumah sakit berjalan lancar .

Suara.com - Sudah jutaan orang merasakan manfaat dari program Jaminan Kesehatan Nasional - Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS), bahkan bukan hanya orang tua, manfaat, juga dirasakan orang yang lebih muda, dari penyakit ringan hingga penyakit berat sekalipun. Program yang diselenggarakan BPJS Kesehatan ini menjamin seluruh pengobatan, termasuk demam tinggi yang sering dialami anak bayi dan balita.

Hal inilah yang dirasakan oleh Ade Lita (26), warga Kampung Legok Kecamatan Drangong, Kota Serang yang kini tengah sibuk membesarkan dan memperhatikan tumbuh kembang anak semata wayangnya Zahid Emir (1).

Kata Ade,  program JKN-KIS sangat membantu dirinya saat menjalani proses pengobatan anaknya beberapa waktu lalu.

Ade Lita menceritakan awalnya anaknya mengalami demam tinggi selama 1 minggu naik turun, hingga akhirnya berujung pada ruang IGD salah satu RS Swasta di Kota Serang. Setelah dilakukan pemeriksaan diketahui anaknya Emir mengalami demam tifoid (typhoid fever).

Baca Juga: Pandawa, Inovasi Layanan BPJS Kesehatan bagi Peserta JKN-KIS

“Awalnya Emir mengalami demam tinggi lalu turun, lalu tinggi lagi terus-terusan selama 1 minggu, karena khawatir pada anak pertama kami, akhirnya saya dan suami membawa Emir ke RS terdekat dari rumah" jelas Ade.

Demam tifoid adalah penyakit infeksi akut usus halus yang disebabkan oleh Salmonella Typhi (S.typhi) dengan gejala demam satu minggu atau lebih disertai gangguan pada saluran cerna dan dengan atau tanpa gangguan kesadaran. Bakteri Salmonella dapat hidup sampai beberapa minggu di alam bebas seperti di dalam air, es, sampah dan debu. Dapat mati dengan pemanasan (suhu 60o C) selama 15-20 menit, pasteurisasi, pendidihan dan khlorinisasi.

Demam tifoid bisa menyerang saat kuman tersebut masuk melalui makanan atau minuman, sehingga terjadi infeksi saluran pencernaan yaitu usus halus. Dan melalui peredaran darah, kuman sampai di organ tubuh tertentu terutama hati dan limpa.

Ia kemudian berkembang biak dalam hati dan limpa yang menyebabkan nyeri saat diraba. Masa inkubasi (tunas) demam tifoid berlangsung antara 10-14 hari.

Ade kembali menjelaskan bahwasannya Emir merupakan buah hati pertamanya, sehingga membuat naluri keibuannya sangat sensitif terhadap kondisi anaknya tersebut. Tak mau ambil risiko Ade langsung membawa anaknya ke layanan kesehatan terdekat bermodalkan kartu dari JKN-KIS.

Baca Juga: Gunakan JKN-KIS, Francisca: Belum Pernah Alami Kendala yang Menghambat Layanan

Ade mengaku pelayanan saat pendaftaran di rumah sakit berjalan lancar dan layanan yang diberikan selama 4 hari rawat inap dan beberapa kali kontrol rawat jalan tidak mengecewakan dirinya.

Komentar