Jakmania Akan Minta Persija Kembalikan Piala Jika Terbukti Juara Settingan

Reky Kalumata | Adie Prasetyo Nugraha
Jakmania Akan Minta Persija Kembalikan Piala Jika Terbukti Juara Settingan
Konvoi Persija Jakarta diiringi ratusan ribu Jakmania (Suara.com/Fakhri Hermansyah)

Hal tersebut ditegaskan oleh Ketua Umun Jakmania, Ferry Indrasjarief

Suara.com - Ketua Umum Jakmania, Ferry Indrasjarief rela gelar juara Liga 1 2018 Persija Jakarta dicabut jika terbukti melakukan praktik match fixing. Bahkan, Ferry mengatakan Jakmania akan jadi garda terdepan mendesak tim kesayangannya untuk segera mengembalikan trofi juara.

Beberapa waktu terakhir, Macan Kemayoran disebut-sebut terlibat dalam kasus pengaturan skor. Kabar tersebut semakin kencang setelah perangkat pertandingan yang ditutupi indentitasnya dalam sebuah acaea talk show televisi swasta menyebut pertandingan Persija vs Mitra Kukar di laga terakhir Liga 1 2018 sudah diatur

Laga yang berkesudahan dengan kemenangan Persija 2-1, membuat Pasukan Ibu Kota menjadi kampiun Liga 1 2018. Narasumber tersebut menyebut laga tersebut sudah disetting.

"Kalau memang benar-benar ada pengaturan, kita sama-sama korban, dan The Jak akan jadi orang pertama yang minta Persija kembalikan piala," kata Pira yang akrab disapa Bung Ferry itu.

Ketua Umum PP Jakmania Ferry Indrasjarief saat menyampaikan aksi damai dari hal kecil kepada para anggotanya di kawasan Kemayoran, Jakarta (Dok. Media Persija).
Ketua Umum PP Jakmania Ferry Indrasjarief saat menyampaikan aksi damai dari hal kecil kepada para anggotanya di kawasan Kemayoran, Jakarta (Dok. Media Persija).

Akan tetapi, Ferry meminta bukti yang cukup bahwa juara Persija sudah disetting. Hingga saat ini, Ferry dan rekan-rekan Jakmania lainnya masih menganggap Persija adalah juara sah kompetisi musim lalu.

"Tapi, sebelum itu, harus dibuktikan. Jangan spekulasi. Kami sampai detik ini menganggap Persija tetap juara yang sah," ia menambahkan.

"Kami tetap berada di tribune karena kami menghargai jerih payah pemain. Keringat pemain yang kami hargai," tegasnya.

Wakil ketua Satgas Antimafia Bola Krishna Murti juga memposting tiga klub yang bersih dari praktik match fixing di Indonesia. Klub tersebut adalah Persipura Jayapura, PSM Makassar, dan Persib Bandung.

Tidak ada di dalam daftar tersebut, Jakmania menganggapnya dengan santai. Meski begitu, Ferry menghargai kinerja dari Satgas Antimafia Bola.

"Selama itu belum bisa dibuktikan saya anggap masih omong kosong. Tapi, tolong pihak lain jangan memperkeruh keadaan," pungkasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS