alexametrics

2020, Angka Kembar yang Menandai Kejenuhan Lionel Messi di Barcelona

Syaiful Rachman
2020, Angka Kembar yang Menandai Kejenuhan Lionel Messi di Barcelona
Penyerang Barcelona Lionel Messi berjalan tertunduk usai timnya dikalahkan Bayern Muenchen di akhir pertandingan sepak bola perempat final Liga Champions antara Barcelona melawan Bayern Muenchen di Estadio da Luz, Lisbon, Portugal, Sabtu (15/8/2020) dini hari WIB. [Foto/AFP]

Performa Barcelona merosot di 2020 seiring dengan jenuhnya Lionel Messi.

Suara.com - Tahun 2020 bisa jadi akan tercatat di dalam buku sejarah Barcelona, dan tersimpan dalam ingatan para penggemar pemain terbaik dunia, Lionel Messi. Ya, angka kembar 2020 identik dengan hilangnya semangat pemain yang sudah meraih enam penghargaan Ballon d'Or itu.

Fakta menyebutkan jika tahun 2020 merupakan tahun berliku bagi seorang Messi yang selama ini begitu loyal dan setia kepada Barcelona FC.

Mulai dari peristiwa 'Barca gate', tiga pelatih dalam satu tahun, dipermalukan di Liga Champions, hingga burofax di musim panas yang sempat membuat gaduh jagad sepak bola dan membuat fans Barcelona bersedih.

Jika virus Covid-19 menjadi topik berita paling hangat tahun ini, maka apa yang terjadi dengan Messi di Barcelona rasanya pantas disebut sebagai kisah olahraga terpanas dalam 12 bulan terakhir.

Baca Juga: Daftar Legenda Eropa Meninggal Dunia di 2020, Salah Satunya Mentor Messi

Suasana laga perempatfinal Liga Champions 2019/2020 antara Barcelona vs Bayern Munich di Estadio da Luz, Lisbon, Portugal, Sabtu (15/8/2020) dini hari WIB. [MANU FERNANDEZ / POOL / AFP]
Suasana laga perempatfinal Liga Champions 2019/2020 antara Barcelona vs Bayern Munich di Estadio da Luz, Lisbon, Portugal, Sabtu (15/8/2020) dini hari WIB. [MANU FERNANDEZ / POOL / AFP]

Tanggal 14 Agustus akan menjadi tanggal yang tidak pernah dilupakan oleh pemain berusia 33 tahun itu. Tanggal di mana Barcelona dibantai Bayern Munich 8-2 di ajang Liga Champions.

Tanggal yang mengawali puncak kejenuhan pemain berjuluk La Pulga di Camp Nou.

Kebijakan Josep Maria Bartomeu Membuat Hati Messi Kian Hancur

Beberapa hari usai Barcelona dihancurkan Bayern Munich, kabar pemecatan Quique Setien mencuat. Messi pun mengirim burofax, dan menyatakan ingin pergi.

Namun kegaduhan tersebut mereda, setelah Barcelona mendapat dukungan penuh dari presiden La Liga Javier Tebas. Di mana mereka akhirnya berhasil memaksa Messi bertahan hingga akhir kontraknya pada Juni 2021.

Baca Juga: Kaleidoskop 2020: Bayern Juara Liga Champions, Liga Europa Milik Sevilla

Presiden Barcelona saat itu, Josep Maria Bartomeu, pun kembali mengundang kontroversi dengan menunjuk Ronald Koeman sebagai pelatih baru Blaugrana.

Komentar