alexametrics

Momen Langka, Ketika Timnas Italia Lolos ke Final Euro 1968 Berkat Lemparan Koin

Rauhanda Riyantama
Momen Langka, Ketika Timnas Italia Lolos ke Final Euro 1968 Berkat Lemparan Koin
Kapten timnas Italia, Giacinto Facchetti, memimpin rekan-rekannya tampil di final Euro 1968 melawan Yugoslavia. (Twitter/@OldDaysFootball)

Di laga semifinal, Italia menghadapi lawan berat Uni Soviet.

Suara.com - Pelatih timnas Italia, Ferruccio Valcareggi, tak mampu menyembunyikan kecemasannya menjelang laga semifinal Euro 1968. Sebab, saat itu mereka bakal berjumpa dengan Uni Soviet, salah satu tim yang diunggulkan. 

Itu karena mereka belum pernah terkalahkan sepanjang kejuaraan antarnegara paling bergengsi di Benua Biru tersebut.

Terlepas dari hal itu, kecemasan Ferruccio Valcareggi semakin menjadi-jadi. Sebab, Uni Soviet pula yang membuat timnya tersingkir dari Piala Dunia 1966.

Saat pertandingan berlangsung, kecemasan, kekhawatiran, dan kegundahan, seolah semakin lengkap. Pasalnya, kedua tim sama-sama belum mampu mencetak gol.

Baca Juga: Cara Mencetak Gol Lorenzo Insigne Masuk Kamus Bahasa Italia

Potret Timnas Italia melawan Uni Soviet di Piala Dunia 1966. (Dok, Roker Park)
Potret Timnas Italia melawan Uni Soviet di Piala Dunia 1966. (Dok, Roker Park)

Hal ini karena timnas Italia memang tengah dilanda cedera, meski tim lawan juga mengalami hal serupa.

Playmaker Gli Azzuri, Gianni Rivera, untuk sementara dipaksa menepi dari lapangan karena harus menjalani perawatan.

Dia harus ditandu keluar lapangan karena sempat mengalami tabrakan dengan Valentin Afonin pada awal-awal pertandingan.

Sedangkan Giancarlo Bercellion juga mengalami cedera lutut di babak perpanjangan waktu. Ini memaksa Angelo Domenghini pindah menjadi bek kiri.

Hilangnya pemain-pemain ini jelas membuat timnas Italia yang saat itu berstatus sebagai tuan rumah tak bisa bermain dengan kekuatan penuh.

Baca Juga: Ketika Timnas Indonesia Tampil Memukau di Olimpiade Melbourne 1956

Di kubu Uni Soviet, mereka kehilangan Igor Chislenko yang mencetak satu-satunya gol pada pertandingan melawan Italia pada Piala Dunia 1966.

Komentar