facebook

Bambang Suryo Diduga Terlibat dalam Percobaan Suap Liga 3 Jatim, PSSI Lapor Polisi

Arief Apriadi | Adie Prasetyo Nugraha
Bambang Suryo Diduga Terlibat dalam Percobaan Suap Liga 3 Jatim, PSSI Lapor Polisi
Logo PSSI. [laman resmi PSSI]

Bambang Suryo sebelumnya sudah sanksi seumur hidup tidak boleh terlibat dan beraktivitas dalam sepakbola oleh PSSI.

Suara.com - Komite Disiplin (Komdis) PSSI Jawa Timur (Jatim) telah melakukan penelusuran berkaitan dengan adanya dugaan pengaturan skor di Liga 3 2021. Hasilnya, ada dugaan keterlibatan pemain lama yakni Bambang Suryo di kasus ini.

PSSI tidak bisa menjatuhi sanksi sosok yang akrab disapa BS itu karena tak lagi berkecimpung di dunia sepak bola profesional. Pasalnya, BS sudah disanksi PSSI pada 2018 karena pengaturan skor.

BS saat itu dijatuhi sanksi seumur hidup tidak boleh terlibat dan beraktivitas dalam sepakbola.

Oleh sebab itu, PSSI akan melaporkannya kepada pihak kepolisian. Tidak hanya BS, sosok lain yang diduga terlibat yakni David, Billy dan Anshori juga dilaporkan Komita Disiplin (Komdis) PSSI Jatim ke Kepolisian.

Baca Juga: Babak 8 Besar Liga 3 Sumbar: PSP Padang Bungkam PSBS Batusangkar

"Bambang Suryo telah dihukum seumur hidup oleh PSSI pada 2018. Sehingga ia tidak dapat kita sentuh sebab bukan dari football family. Jadi kami serahkan sepenuhnya ke kepolisian,” kata Samiadji Makin Rahmat, Ketua Komdis PSSI Jatim dalam rilis yang diterima Suara.com.

Selain itu, Komdis Asprov Jatim menjatuhkan sanksi berat kepada Dimas Yopi Perwira Nusa atas tingkah laku buruk di Liga 3 Jatim. Pria asal Surabaya ini melakukan percobaan suap di laga antara NZR Sumbersari dengan Gresik Putra FC.

Dalam surat keputusan Nomor: 001/KOMDIS/PSSI-JTM/XI/2021, dijelaskan bahwa Yopi melakukan percobaaan suap di pertandingan NZR Sumbersari lawan Gresik Putra pada 12 November lalu.

Ia memberi iming-iming uang sejumlah Rp 70 juta hingga Rp 100 juta agar Gresik Putra mengalah kepada NZR Sumbersari. Tindakan Yopy itu dilakukan untuk keperluan taruhan judi bola online.

Tindakan Yopy ini menurut pengakuannya berdasarkan perintah dari David dan Billy. David berasal dari Jakarta sedangkan Billy berasal dari Bali.

Baca Juga: PSSI Berharap Kasus Marc Klok Tidak Terulang Lagi

Atas tindakannya tersebut, Komdis PSSI Jatim menjatuhkan sanksi sebesar Rp100 juta. Selain itu, Yopy juga dihukum dengan larangan beraktivitas di sepakbola selama sepuluh tahun.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar