alexametrics

Disekap hingga Mata Dicolok, ART Laporkan Bams eks Samson dan Keluarga

Yazir Farouk | Evi Ariska
Disekap hingga Mata Dicolok, ART Laporkan Bams eks Samson dan Keluarga
Desiree Tarigan didampingi anaknya, termasuk Bams eks Samson [Suara.com/Yuliani]

"Kita mendampingi klien untuk memohon perlindungan hukum," kata kuasa hukum," katanya.

Suara.com - Bams eks Samson dan ibunya, Desiree Tarigan dilaporkan oleh perempuan bernama Irni ke Polda Metro Jaya pada Rabu (7/4/2021). Irni mengaku sebagai Asisten Rumah Tangga (ART) yang bekerja dengan mereka.

Laporan ini diungkap Irni saat mendatangi Komnas Perempuan, Kamis (8/4/2021). Kedatangannya ke sana untuk minta perlindungan.

"Kita mendampingi klien untuk memohon perlindungan hukum kepada dan melalui Komnas Perempuan karena klien kami pihak perempuan yang terzolimi," kata kuasa hukum Irni, Vidi Galenso Syarif.

Vidi Galenso Syarif mengatakan, kliennya menerima perlakuan tidak menyenangkan seperti dicaci maki hingga disekap.

Baca Juga: Dibilang Banci Tampil, Ini Sindiran Menohok Hotman Paris ke Hotma Sitompul

"Karena ini kasus ini ada unsur pidananya dan sesudah kita LP kan juga di Polda Metro Jaya kan jadi agak janggal ya. Ada unsur-unsur pidananya salah satunya adalah perampasan kemerdekaan dan juga penyekapan," ujar dia.

Hal senada disampaikan Irni. Dia mengaku disekap selama dua hari dari 24 hingga 25 Februari 2021. Bahkan ponselnya juga ikut disita.

"Handphone saya disita dua hari sama orang-orang. Mataku dicolok-colok sampai dia ngatain aku gila, apalah segala macam," kata Irni menahan tangis.

Irni diperlakukan seperti itu karena dianggap jadi mata-mata seseorang yang dia sebut berinisial M.

"Dituding merusak rumah tangganya, dituding menerima bayaran untuk mematai. Itu semua tidak benar," ujar Irni.

Baca Juga: 4 Fakta Calvino Samudra, Sosok yang Disebut Selingkuhan Desiree Tarigan

Laporan Irni terdaftar dengan nomor LP/1839/IV/YAN.2.5/2021/ SPKT PMJ. Dalam berkas yang diterima Suara.com, Bams dan ibunya pasal tentang merampas kemerdekaan orang lain dan mengakses data elektronik orang lain tanpa izin.

Komentar