Ingin Minimalkan Screen Time Anak, Ini Tips Bagi Orang Tua

M. Reza Sulaiman | Dinda Rachmawati
Ingin Minimalkan Screen Time Anak, Ini Tips Bagi Orang Tua
Tips bagi orang tua untuk minimalkan screen time gadget pada anak. (Shutterstock)

Orang tua, ini tips untuk batasi screen time gadget pada anak. Dicoba ya!

Suara.com - Ingin Minimalkan Screen Time Anak, Ini Tips Bagi Orang Tua

Pemakaian gadget dan screen time yang berlebihan menimbulkan sejumlah keprihatinan dan kehawatiran dari berbagai pihak, mulai dari orang tua, praktisi pendidikan serta praktisi kesehatan.

Padahal, kata konselor keluarga dan pemerhati anak, Muhammad Agus Syafii, pemakaian gadget berlebihan dan menyebabkan ketergantungan. Hal ini menurutnya, secara tidak disadari merupakan kesalahan yang dilakukan orang tua.

"Banyak orang tua mereduksi arti kasih sayang dengan gadget. Anak menjadi anteng karena sibuk dengan gadget, anak nurut karena gadget. Namun anak dan orang tua kehilangan keakraban, anak kehilangan daya berpikir kritis, anak kehilangan kampus kehidupan," ungkap Agus yang juga pendiri Rumah Amalia, sebagai rumah belajar bagi anak yatim dan duafa, dalam sosialisasi yang bertemakan 'Merdekakan Hak Anak' di Teras Kota, Tangerang Selatan, Selasa (26/3/2019).

Jika sudah begini, lanjut dia, pemakain gadget dapat berpotensi menghambat perkembangan motorik dan sosial anak. Belum lagi ancaman gaya hidup sedentari yang membuat anak malas bergerak.

Untuk itu, Agus menekankan pentingnya peran keluarga sebagai kampus pertama bagi anak, di mana tenaga pengajarnya adalah orang tua, yakni ayah dan ibu. Seharusnya, lanjut dia, saat di rumah, anak bisa bebas berdiskusi, mengeluarkan pendapat dan bertukar pikiran di dalam keluarga.

Ilustrasi anak bermain gawai. (Pixabay)
Ilustrasi anak bermain gawai. (Pixabay)

"Sebagai orang tua harus mempunyai quality time untuk anak. Sekarang orang tua harus dapat menyisihkan waktu beberapa jam untuk menjalin kehangatan dalam keluarga," ujarnya.

Selain itu, sering-seringlah ajak anak bermain bersama, seperti permainan kreatif dan edukatif yang dibuat sendiri, bermain ke alam sekitar atau permainan sederhana lainnya, karena yang dibutuhkan anak kata Agus adalah kehadiran orang tuanya.

"Mari merdekakan hak anak untuk mendapatkan pendidikan melalui kampus kehidupan yang bernama keluarga. Ayah dan ibu sebagai dosennya. Bangun keakraban, ajak anak berdiskusi, berdebat dan berargumentasi, lupakan gadget sejenak," tutup dia.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS