Disebut Otak Kedua Manusia, Jangan Sepelekan Kesehatan Usus Anak!

Ririn Indriani | Vessy Dwirika Frizona
Disebut Otak Kedua Manusia, Jangan Sepelekan Kesehatan Usus Anak!
Ilustrasi nutrisi penting bagi anak. (Shutterstock)

Ternyata usus bisa mempengaruhi kecerdasan lho, ini buktinya!

Suara.com - Makanan tidak hanya membantu pertumbuhan fisik anak, tetapi juga sangat memengaruhi kecerdasan mental dan otak anak, bahkan hingga mereka tumbuh dewasa.

Ini dikarenakan, kata psikolog anak, Saskhya Aulia Prima, ada hubungan kuat antara usus dan otak manusia. Oleh karena itu, sumber makanan yang dikelola usus, sambung dia, sangat memengaruhi cara kerja otak.

"Dalam beberapa penelitian bahkan diistilahkan bahwa usus merupakan otak kedua manusia. Bakteri di dalam usus yang terbentuk sejak seseorang masih bayi akan berkembang menjadi bakteri baik yang banyak fungsi," ucap psikolog Saskhya saat berbincang dengan Suara.com belum lama ini di Jakarta.

Bakteri ini, lanjut dia, tidak hanya mencerna makanan, namun juga menjaga sistem kekebalan tubuh, memproduksi berbagai vitamin dan mineral yang dihasilkan dari proses pencernaan, dan membantu meningkatkan kecerdasan, serta kemampuan kognitif. Saskhya mengatakan semakin banyak jenis bakteri yang dimiliki individu, maka semakin baik dampaknya bagi kesehatan.

Nah, untuk menjaga bakteri baik dalam usus, maka harus menerapkan pola makan sehat dengan gizi seimbang. saskhya mengatakan, pola makan sehat itu sendiri harus diterapkan dari dua arah, yaitu orangtua dan anak.

"Membiasakan makanan sehat untuk anak bertujuan agar kesehatan dan pertumbuhan fisik dan anak terjaga. Meningkatkan fokus, konsentrasi, rasa percaya diri. Kalau anak mengonsumsi makanan sehat, fisiknya bugar sehingga anaknya semangat, konsentrasi saat belajar, percaya diri, dan menjadi unggul," terangnya.

Saskhy mengibaratkan bahwa makanan yang kita makan long term investment.

"Kalau masih kecil mungkin makan yang dimakan belum terlalu tampak dampaknya. Tapi kalau sudah agak dewasa sedikit mungkin akan lebih tampak dan terasa. Nah, kalau makanan yang dikonsumsi tidak sehat, efeknya bisa sulit fokus, daya tangkap kurang dalam menerima suatu materi, mental mudah drop, sering galau dan lain sebagainya. Makanya mengapa penting sekali mengatur makanan yang sehat untuk dikonsumsi, sebab efeknya jangka panjang," terangnya panjang lebar.

Meski kecerdasan anak dapat diperoleh dari faktor genetik, kata Saskhya, tetap saja nutrisi yang baik tetap diperlukan, karena stimulasinya berasal dari makanan.

"Percuma saja kalau gen-nya sudah bagus, tetapi dirangsang dengan nutrisi yang baik, maka kecerdasan itu tidak akan keluar," ucapnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS