alexametrics

Hati-hati, Hand Sanitizer Berbasis Alkohol Berdampak Buruk pada Anak-anak

Angga Roni Priambodo | Rosiana Chozanah
Hati-hati, Hand Sanitizer Berbasis Alkohol Berdampak Buruk pada Anak-anak
Ilustrasi Anak Pakai Hand Sanitizer. (Shutterstock)

Berikut cara penggunaan hand sanitizer pada anak agar aman.

Suara.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merekomendasikan penggunaan hand sanitizer dengan kadar alkohol 60% hingga 90% untuk membunuh virus corona jenis baru dipermukaan tangan.

Namun, ini dilakukan ketika sedang tidak dalam lingkungan yang menyediakan sabun serta air.

Meski terlihat sepele, kita juga harus berhati-hati dalam menggunakan atau menyimpan pembersih tangan ini, terutma ketika ada anak-anak di sekitar kita.

Hand sanitizer merupakan cairan mudah terbakar karena adanya kandungan etil alkohol yang cukup tinggi, yaitu di atas 60%.

Baca Juga: Viral, Balita di Karawang Terbakar Gegara Pegang Hand Sanitizer

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pun pernah mengimbau bahwa hand sanitizer berpotensi berbahaya bagi pengguna anak-anak.

Ilustrasi membersihkan tangan dengan hand sanitizer
Ilustrasi membersihkan tangan dengan hand sanitizer (shutterstock)

"Anak-anak kecil mungkin secara tidak sengaja mengonsumsi pembersih tangan ini karena aroma mereka yang menarik, seperti apel, vanila, dan jeruk," kata Cynthia Santos, MD, dari National Center for Environmental Health CDC.

Peneliti pernah menganalisa data yang dilaporkan ioleh National Poison Data System, dari 2011 hingga 2014 tercatat ada 65,293 paparan hand sanitizer berbasis alkohol pada anak berusia 12 tahun atau di bawahnya.

Sedangkan paparan cairan pembersih tangan non-alkohol hanya 5.376 pada anak.

"Anak kecil lebih rentan terhadap efek samping (dari produk ini) karena kandungan glikogen tidak sebanyak di hati mereka," tutur Greene Shepherd, PharmD, profesor klinis di University of North Carolina Eshelman School of Pharmacy.

Baca Juga: Ada Dua Jenis Hand Sanitizer, Mana yang Lebih Baik?

Umumnya, efek samping dari hand sanitizer berbasis alkohol dan non-alkohol adalah iritasi okular, muntah, konjungtivitis, iritasi oral, batuk, dan sakit perut.

Komentar