alexametrics

Yakin Mau Liburan? Lawannya Bukan Virus Corona Saja tapi Juga La Nina!

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Yakin Mau Liburan? Lawannya Bukan Virus Corona Saja tapi Juga La Nina!
Ilustrasi la nina. [Wikipedia

La Nina bisa memicu berbagai bencana alam, yakin mau tetap liburan?

Suara.com - Liburan panjang pada 28 hingga 31 Oktober tak hanya meningkatkan risiko infeksi virus corona Covid-19. Bertepatan dengan La Nina, masyarakat yang berencana berlibur terutama di alam terbuka harus waspada juga dengan cuaca.

"Suasana La Nina berisiko besar di alam terbuka yang suatu saat terjadi hujan lebat, longsor termasuk pantai yang pada waktu tertentu bisa gelombang pasang," kata Letjen TNI Doni Monardo Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 dalam Talkshow bertema "Potensi Penyebaran Covid-18 Ketika Libur Panjang" melalui Zoom, Rabu (21/10/2020).

Sebelumnya Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati mengingatkan masyarakat untuk mewaspadai La Nina pada musim hujan mendatang karena dapat memicu bencana hidrometeorologi seperti longsor, banjir, dan banjir bandang.

"Berada di alam terbuka tiba-tiba angin kencang lantas ada pohon tumbang ketika kita tidak antisipasi, ini bisa bahayakan kita," imbuhnya.

Baca Juga: Ketua Satgas Covid-19 Minta Warga Tetap di Rumah Saat Libur Panjang

Apalagi menurut Doni Monardo, Indonesia menjadi salah satu dari 35 negara di dunia yang paling berpotensi mengalami bencana alam. Sementara kondisi La Nina meningkatkan potensi gelombang tinggi dan penurunan permukaan tanah.

Oleh karena itu, jika tidak mendesak, ia meminta agar warga berlibur di rumah saja. "Kalau seandainya tidak perlu jangan ke luar kota, bisa lakukan (liburan) di rumah saja, bisa nonton film nonton tv melakukan kerja sosial membersihkan lingkungan tanam pohon berkomunikasi terbatas dengan orang sekitar," kata Doni.

Sementara menurut Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi dalam talk show tersebut menyatakan bahwa ada kecenderungan orang-orang berlibur ke daerah Jawa Barat terutama Bandung dan Banten untuk menikmati alam.

Ilustrasi kabin pesawat.[Pexels/Sourav Mishra]
Ilustrasi kabin pesawat.[Pexels/Sourav Mishra]

"Tujuh bulam lebih banyak masyarakat enggak berani ke luar rumah luar kota, keinginan masyarakat berlibur terutama ke daerah wisata jadi hal yang akan lebih tinggi, tentunya nanti kita ikuti perkembangan setiap hari," kata Budi Karya.

"Orang dari DKI Jakarta keinginan untuk cari sesuatu yang bersifat alam sangat tinggi," imbuhnya.

Baca Juga: 2 Kecamatan di Kabupaten Bekasi Nihil Covid-19, Salah Satunya Tambelang

Ikuti Aturan saat Berlibur

Komentar