alexametrics

Survei: 61 Orang India Marah dan Depresi Gegara Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Survei: 61 Orang India Marah dan Depresi Gegara Covid-19
Sejumlah pasien COVID-19 dirawat di dalam bangsal yang penuh sesak di sebuah rumah sakit di New Delhi, India, Sabtu (1/5/2021). India mencatat lebih dari 400.000 kasus COVID-19 baru untuk pertama kalinya saat gelombang kedua virus corona melanda negara tersebut. Upaya vaksinasi besar-besaran negara itu terhambat di beberapa daerah karena kekurangan pasokan vaksin. ANTARA FOTO/REUTERS/Danish Siddiqui/pras.

Dengan sistem perawatan kesehatan yang kelelahan di tengah kekurangan oksigen dan obat-obatan darurat, India menghadapi krisis medis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Suara.com - Saat Covid-19 terus menyebar di India, mayoritas masyarakat di sana merasa cemas, depresi, dan marah atas keadaan di negara tersebut, sebuah survei menemukan.

Dengan sistem perawatan kesehatan yang kelelahan di tengah kekurangan oksigen dan obat-obatan darurat, India menghadapi krisis medis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Survei dilakukan oleh platform keterlibatan warga LocalCircles untuk mengeksplorasi apa yang dialami orang secara mental saat mereka memerangi pandemi dan di mana mereka berdiri dalam pendekatan pemerintah untuk mengatasi situasi tersebut.

Gelombang kedua Covid-19 di India memicu kepanikan nasional karena kasus harian melonjak melebihi 400 ribu. Laporan kekurangan tempat tidur di rumah sakit, obat-obatan dan suplai oksigen menyebabkan dampak psikologis yang parah pada orang-orang, kata survei tersebut.

Baca Juga: Isolasi Pemudik Ngeyel di Tempat Angker, Kapolres Bogor: Siang Aja Ngeri

Ketersediaan ambulan di India. [Tauseef Mustafa/AFP]
Ketersediaan ambulan di India. [Tauseef Mustafa/AFP]

Ketika diminta untuk menggambarkan keadaan pikiran mereka dua bulan setelah gelombang kedua pandemi Covid-19, sekitar 23 persen responden mengatakan mereka merasa "cemas atau khawatir". Delapan persen lainnya mengatakan mereka "depresi, murung atau sedih".

Sekitar 20 persen mengatakan mereka "kesal dan marah" sementara 10 persen "sangat marah", dan hanya tujuh persen yang "tenang atau damai". Sekitar 28 persen mengatakan mereka merasa "optimis dan penuh harapan".

Temuan jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa 61 persen orang India merasa marah, kesal, tertekan, atau khawatir ketika Covid-19 mengamuk di seluruh negeri. Pertanyaan dalam survei yang dilakukan oleh Lingkaran Lokal ini mendapatkan 8.141 tanggapan.

Pertanyaan kedua dalam survei tersebut mencari tanggapan warga terhadap apakah menurut mereka India berada di jalur yang benar dalam menangani situasi tersebut.

Sekitar 41 persen berkata, "Ya" sementara 45 persen warga berkata "Tidak", dan 14 persen tidak melihat. Pertanyaan dalam survei ini mendapatkan 8.367 tanggapan.

Baca Juga: PDIP: Pemerintah Tak Prioritaskan Pendidikan dalam Penanganan Covid-19

Jika seseorang merinci komentar yang diterima dari warga, 45 persen yang tidak percaya bahwa India berada di jalur yang benar telah mengemukakan serangkaian kekhawatiran.

Komentar