alexametrics

Ogah Lapor, Perempuan Ini Diduga Jadi Sumber Penyebaran Covid-19 di Yangzhou China

Bimo Aria Fundrika
Ogah Lapor, Perempuan Ini Diduga Jadi Sumber Penyebaran Covid-19 di Yangzhou China
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Ini karena perempuan itu menyembunyikan rencana perjalanannya dan menyebabkan merebaknya Covid-19 di Yangzhou, di mana total 94 kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan.

Suara.com - Seorang perempuan bermarga Mao dari Nanjing, ibu kota Provinsi Jiangsu, China Timur, sedang diselidiki oleh polisi di Yangzhou, sekitar 100 kilometer jauhnya dari Nanjing.

Ini karena perempuan itu menyembunyikan rencana perjalanannya dan menyebabkan merebaknya Covid-19 di Yangzhou, di mana total 94 kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan pada hari Selasa.

Biro Keamanan Umum Yangzhou mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa Mao dicurigai melanggar peraturan undang-undang anti-epidemi dan pencegahan penyakit.

Ia diduga dia tidak melaporkan kepada komunitas tempat dia tinggal bersama saudara perempuannya di Yangzhou tentang rencana perjalanannya. Kakaknya juga terinfeksi.

Baca Juga: 170 Anak di Yogyakarta Mendadak Yatim Piatu Akibat Covid-19

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Mao meninggalkan kediamannya di Nanjing yang telah dikendalikan di tengah melonjaknya infeksi lokal dan melakukan perjalanan ke Yangzhou pada 21 Juli.

Namun, pihak berwenang setempat mengeluarkan pemberitahuan kepada masyarakat setempat untuk meminta penduduk setempat melaporkan rencana perjalanan mereka kepada pihak berwenang setempat dari 21 Juli hingga 27. Tapi dia tidak melakukannya, kata pernyataan itu.

Perempuan itu juga sering mengunjungi sejumlah tempat umum di Yangzhou termasuk restoran, toko, klinik, ruang catur, dan pasar pertanian, yang menyebabkan penyebaran epidemi di kota.

Menurut statistik survei epidemiologi, 64 persen kasus yang dikonfirmasi di Yangzhou terkait dengan panti mahjong.

Yangzhou telah menjadi kota lain yang menjadi perhatian di tengah wabah baru-baru ini karena di antara 45 kasus lokal baru dilaporkan di Jiangsu pada Senin, 40 di kota itu.

Baca Juga: Tagih Janji Luhut, Legislator PKS: Berapa Banyak Nyawa Lagi Dikorbankan Demi Pencitraan

Setelah tinggal selama sekitar seminggu di Yangzhou, Mao dinyatakan positif COVID-19. Dia kemudian dipindahkan ke pusat medis kesehatan masyarakat Nanjing untuk perawatan.

Komentar