alexametrics

Duh, Peneliti Temukan Mikroplastik di Kotoran Bayi yang Baru Lahir

Bimo Aria Fundrika
Duh, Peneliti Temukan Mikroplastik di Kotoran Bayi yang Baru Lahir
Ilustrasi bayi. (Pexels)

Mereka menemukan bahwa bayi ternyata memiliki lebih banyak paparan bintik sintetis daripada orang dewasa.

Suara.com - Dalam beberapa tahun belakangan, mikroplastik menjadi banyak pembicaraan ilmuwan dan masyarakat luat. Kini para peneliti menemukan mikroplastik di feses atau kotoran bayi yang baru lahir.

Dalam sebuah studi percontohan baru yang diterbitkan Rabu di jurnal Environmental Science & Technology Letters, para peneliti melaporkan bahwa kotoran bayi sarat dengan mikroplastik - 10 kali lebih banyak daripada yang ditemukan di kotoran orang dewasa. Demikian seperti dilansir dari NY Post.

Penulis penelitian melihat sampel tinja dari enam anak berusia 1 tahun di New York City, serta tiga mekonium bayi baru lahir yang terpisah (kotoran pertama mereka) dan 10 sampel tinja dari orang dewasa yang tinggal di Albany.

Mereka menemukan bahwa bayi ternyata memiliki lebih banyak paparan bintik sintetis daripada orang dewasa.

Baca Juga: Ini Nih 10 Nama Putri Kerajaan di Jawa Cocok Jadi Inspirasi Nama Bayi

Ilustrasi Mikroplastik. [Shutterstock]
Ilustrasi Mikroplastik. [Shutterstock]

Mengapa demikian dan apa artinya keduanya tidak jelas – tetapi para ilmuwan khawatir.

“Sayangnya, dengan gaya hidup modern, bayi terpapar pada begitu banyak hal berbeda yang kita tidak tahu efek seperti apa yang dapat mereka timbulkan di kemudian hari,” ilmuwan dan rekan penulis makalah Grossman School of Medicine dari Universitas New York, Kurunthachalam. Kannan memberi tahu Wired.

"Saya sangat percaya bahwa bahan kimia ini mempengaruhi tahap awal kehidupan ... Itu adalah periode yang rentan."

Mikroplastik yang ditemukan di kotoran mengandung berbagai bahan sintetis, mungkin bahan kimia pengganggu endokrin, atau EDC.

“Kita harus khawatir karena EDC dalam mikroplastik telah terbukti terkait dengan beberapa hasil yang merugikan dalam penelitian pada manusia dan hewan,” kata ahli toksikologi reproduksi Jodi Flaws – yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut – kepada Wired.

Baca Juga: Bayinya Dijadikan Manusia Silver di Pamulang Tangsel, Sang Ibu Sebut Pelaku 2 Rekannya

“Beberapa mikroplastik mengandung bahan kimia yang dapat mengganggu fungsi normal sistem endokrin.”

Komentar