alexametrics

Konsumsi Vitamin C Bisa Bikin Asam Lambung Kumat, Simak Saran dari Ahli Gizi!

Vania Rossa
Konsumsi Vitamin C Bisa Bikin Asam Lambung Kumat, Simak Saran dari Ahli Gizi!
Ilustrasi suplemen Vitamin C. (Shutterstock)

Beberapa orang mengeluh lambungnya perih sesudah minum vitamin C, menunjukan gejala sendawa berkepanjangan, atau gejala-gejala tidak nyaman lainnya.

Suara.com - Di masa pandemi, suplementasi vitamin C diperlukan untuk membantu meningkatkan kekebalan tubuh. Tapi, konsumsi vitamin C tidak boleh sembarangan, lho. Karena beberapa orang bisa saja mengalami ketidaknyamanan setelah konsumsi vitamin C akibat asam lambung kumat.

Dikutip dari Antara, menurut dr. Iwan Dermawan S. Ked., ia menemukan banyak pasien yang mengeluhkan lambungnya perih sesudah minum vitamin C, menunjukan gejala sendawa berkepanjangan, atau gejala-gejala tidak nyaman lainnya.

Untuk itu, ia menyarankan pasien untuk mencari vitamin C yang memiliki kadar asam yang tidak terlalu tinggi sehingga bisa memenuhi kebutuhan hariannya untuk menjaga kesehatan tubuh.

“Perlu diingat bahwa vitamin C memiliki nama lain asam askorbat. Sesuai namanya, maka sifatnya asam dan pada orang tertentu bisa mempengaruhi kondisi asam lambung,” ujar dr. Iwan.

Baca Juga: Benarkah Terlalu Banyak Konsumsi Vitamin C Mengganggu Siklus Haid? Ini Faktanya

Senada dengan dr. Iwan, ahli gizi Rita Ramayulis yang merupakan pengurus DPP Persatuan Ahli Gizi Indonesia (Persagi) menambahkan bahwa ada baiknya Anda yang mengalami keluhan asam lambung bisa mencari vitamin C dengan formula buffered atau yang sudah memiliki tambahan mineral sehingga vitamin C bisa aman dan nyaman bagi lambung.

Buffered vitamin C lebih aman karena asam askorbat murni yang terikat dengan mineral memiliki sifat netral, karena pada dasarnya mineral merupakan basa yang bisa menetralkan asam tinggi.

“Jadi, ketika sampai di lambung tidak membuat situasi sangat asam, karena sifat mineral itu membasakan, sehingga terjadi keseimbangan asam basa di dalam lambung. Hal ini dimungkinkan berkat kecanggihan teknologi di bidang farmasi. Salah satunya sodium askorbat yang sering disebut buffered vitamin C. Jadi, walaupun sifat vitamin C sesungguhnya memang asam, namun vitamin C yang dihasilkan lebih bisa diterima oleh orang-orang dengan gangguan asam lambung,” ujar Rita.

Selain menghindari kandungan asam askorbat murni untuk dikonsumsi, hal lainnya yang perlu dihindari adalah soda maupun bahan pengawet pada sumplemen vitamin C dalam kemasan.

Penggunaan soda seringkali dibarengi dan dijumpai pada suplemen vitamin C, selain memberikan sensasi rasa dan menjadi variasi pada vitamin C, soda juga kerap ditambahkan untuk mengawetkan kandungan vitamin C agar stabil.

Baca Juga: Terlalu Banyak Konsumsi Vitamin C Bisa Ganggu Silus Menstruasi, Benarkah?

Beberapa jenis soda yang ditambahkan di antaranya seperti sodium bikarbonat, sodium sitrat, maupun disodium fosfat.

Komentar