facebook

CDC Konfirmasi Kasus Pertama Penularan Covid-19 dari Hewan ke Manusia

Bimo Aria Fundrika
CDC Konfirmasi Kasus Pertama Penularan Covid-19 dari Hewan ke Manusia
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Secara umum, penularan virus dari hewan ke manusia dianggap jarang terjadi. Sebagian besar manusia mentransfer virus ke satu sama lain atau ke spesies lain.

Suara.com - Lebih dari dua tahun menjadi pandemi, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) akhirnya mengkonfirmasi kasus pertama penularan virus Covid-19 dari hewan ke manusia.

Badan kesehatan AS baru-baru ini mengungkapkan bahwa varian COVID yang diamati terutama pada Mink pada tahun 2020 telah menginfeksi setidaknya empat orang Amerika. Dua dari orang yang terinfeksi adalah karyawan peternakan mink Michigan yang menyaksikan wabah virus corona pada Oktober 2020.

Dua sisanya berasal dari area yang sama tetapi tidak memiliki hubungan dengan peternakan tersebut. Pengungkapan baru-baru ini menunjukkan bahwa varian cerpelai mungkin telah beredar lebih luas di daerah tersebut pada saat itu.

Dilansir dari Times of India, Casey Barton Behravesh, yang memimpin One Health Office CDC, mengatakan kepada portal berita terkemuka bahwa sampel yang dikumpulkan selama waktu itu dari keempat orang mengandung dua mutasi.

Baca Juga: Bantul PPKM Level 2, Helmi: Waspadai Lonjakan Kasus Covid-19 Usai Lebaran

Mink. [Shutterstock]
Mink. [Shutterstock]

Para ilmuwan percaya bahwa mereka mungkin merupakan tanda-tanda adaptasi terhadap cerpelai. Namun, Behravesh menambahkan bahwa ada beberapa urutan genetik yang tersedia dari masyarakat di sekitar peternakan, sehingga sulit untuk mengetahui apakah mutasi tersebut berasal dari cerpelai di peternakan atau sudah beredar di masyarakat.

Versi virus mutan yang sama telah dilaporkan dari peternakan cerpelai di Eropa dan orang-orang yang berhubungan dengan peternakan itu. Kasus serupa penularan cerpelai ke manusia juga telah dilaporkan di Denmark, Belanda dan di tempat lain.

Secara umum, penularan virus dari hewan ke manusia dianggap jarang terjadi. Sebagian besar manusia mentransfer virus ke satu sama lain atau ke spesies lain.

Kasus hewan yang terinfeksi virus melalui manusia telah dilaporkan dari beberapa belahan dunia. Sebagian besar hewan ini terinfeksi virus setelah melakukan kontak dekat dengan orang yang dites positif Covid-19. Sekarang masih diketahui apakah semua hewan dapat terinfeksi virus setelah bersentuhan dengan manusia.

Covid-1919 yang menyebabkan coronavirus termasuk dalam keluarga besar virus yang disebut coronavirus. Sesuai informasi yang tersedia di situs web CDC, beberapa virus corona menyebabkan penyakit seperti pilek pada manusia, sementara yang lain menyebabkan penyakit pada jenis hewan tertentu.

Baca Juga: Capaian Vaksinasi Booster Baru 18 Persen, Pemkab Karawang Gelar Gebyar Vaksinasi Ramadhan

Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV) dan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS-CoV) juga termasuk dalam keluarga ini. Semua virus ini bersifat zoonosis, yang berarti dapat ditularkan antara hewan dan manusia. SARS-CoV ditularkan dari kucing luwak ke manusia dan MERS-CoV dari unta dromedaris.

Komentar