facebook

Strategi yang Dilakukan Kemenkes untuk Mencegah Masuknya Kasus Cacar Monyet ke Indonesia

Risna Halidi | Lilis Varwati
Strategi yang Dilakukan Kemenkes untuk Mencegah Masuknya Kasus Cacar Monyet ke Indonesia
Cacar monyet (Monkeypox). [Statnews]

Kemenkes juga telah menyiapkan kapasitas laboratorium pemeriksaan dan rujukan.

Suara.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) memastikan belum ada kasus infeksi cacar monyet di Indonesia. Meski begitu, upaya pencegahan tetap dilakukan agar tidak terjadi penularan yang terbawa dari luar negeri. 

Juru bicara Kemenkes dr. M Syahril, Sp.P., mengatakan, infeksi cacar monyet telah mewabah di 12 negara, di antaranya Kongo, Pantai Gading, Benin, Sudan Selatan, Ghana, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Gabon, Liberia, Nigeria, Republik Kongo dan Sierra Leone.

"Di Indonesia belum ada kasusnya. Tapi karena ini penyakit menular yang bisa menular kepada negara lain yang dibawa oleh hewan maupun manusia, maka seluruh negara sebetulnya sudah melakukan upaya-upaya kewaspadaan," kata dr. Syahril dalam konferensi pers virtual, Selasa (24/5/2022).

Ia menyampaikan bahwa Kemenkes telah menyiapkan Surat Edaran (SE) terkait tingkat kewaspadaan terhadap infeksi cacar monyet kepada Dinas Kesehatan seluruh provinsi, rumah sakit kantor kesehatan pelabuhan (KKP), dan lainnya.

Baca Juga: Hari Ini Kasus Cacar Monyet Naik Jadi 131, WHO: Masih Bisa Dikendalikan

Kemenkes juga telah menyiapkan kapasitas laboratorium pemeriksaan dan rujukan.

"Melakukan revisi pedoman pencegahan dan pengendalian monkeypox menyesuaikan situasi dan update WHO yang berisi mengenai surveilans tata laksana klinis, komunikasi risiko, dan pengelolaan laboratorium," ujarnya.

Dokter spesialis paru itu menjelaskan infeksi cacar monyet merupakan penyakit zoonosis yang artinya bisa menular dari hewan ke manusia, dan dipastikan dapat menular antarmanusia.

"Penularannya melalui kontak erat terhadap orang yang terinfeksi atau barang yang terkontaminasi dengan virus. Contohnya, barang yang digunakan oleh orang dengan virus cacar monyet dapat menularkan ke orang lain yang bersentuhan," jelas dr. Syahril.

Masa inkubasi dari infeksi tersebut selama 6-16 hari. Tetapi, pada beberapa kasus ada juga yang baru muncul pada hari kelima hingga ke-21. Dokter Syahril menjelaskan bahwa gejala muncul secara dua tahap. 

Baca Juga: WHO Menduga Wabah Cacar Monyet Berasal dari Pesta dan Menyebar Melalui Hubungan Seksual

Pertama, disebut dengan gejala awal atau fase prodomal selama 1 sampai 3 hari. Ditandai dengan adanya demam tinggi di atas 38 derajat, kemudian sakit kepala yang luar biasa. 

Menurut dokter Syahril, yang jadi pembeda dengan cacar lain karena adanya gejala berupa pembengkakan kelenjar getah bening baik di leher, ketiak maupun selangkangan.

Kemudian berlanjut fase kedua yang disebut erupsi kulit. Ditandai dengan timbulnya ruam atau lesi pada kulit, terutama di muka. Kemudian menyebar ke badan dan tangan. 

"Ini yang menjadi ciri khas cacar dan sangat infeksius atau menular. Diperlukan waktu hingga 3 minggu sampai periodisasi tersebut hilang dan rontok. Itu bisa sembuh sendiri," imbuh dokter Syharil.

Walaupun sembuh sendiri, ruam tersebut akan menimbulkan bekas di kulit seperti bopeng. Dokter Syahril mengingatkan, walaupun infeksi tersebut bisa sembuh sendiri, cacar monyet tetap berbahaya terutama bagi kelompok rentan seperti orang usia lanjut dan dengan komorbid.

Komentar