facebook

Studi: Polusi Udara Bisa Pengaruhi Gangguan Otak dan Kerusakan Saraf

Bimo Aria Fundrika
Studi: Polusi Udara Bisa Pengaruhi Gangguan Otak dan Kerusakan Saraf
Deretan gedung bertingkat tersamar kabut polusi udara Jakarta, Jumat (17/6/2022). Kualitas udara Jakarta disebut yang terburuk di dunia pada Juni 2022. [Antara/Aprillio Akbar]

Polusi udara ini tidak hanya menghalangi pandangan kita, tetapi partikel udara masuk ke paru-paru jutaan penduduk kota.

Suara.com - Beberapa hari belakangan kualitas udara di Jakarta menunjukkan indikator tidak baik. Bahkan, situasi itu berlangsung selama beberapa hari.

Polusi udara ini tidak hanya menghalangi pandangan kita, tetapi partikel udara masuk ke paru-paru jutaan penduduk kota, mempengaruhi kesehatan mereka secara keseluruhan.

Sekarang menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences, partikel beracun di udara tercemar yang dihirup dapat diangkut dari paru-paru ke otak melalui aliran darah. Hal ini dapat menyebabkan gangguan otak dan kerusakan saraf.

Dilansir dari Healthshots, ada beberapa penelitian di masa lalu yang menyebutkan bahwa polusi udara secara signifikan dapat meningkatkan risiko gangguan neurologis, termasuk penyakit Parkinson, penyakit Alzheimer, dan jenis demensia lainnya.

Baca Juga: Reduksi Polusi Udara di Jakarta, Warga Diimbau Gunakan Transportasi Massal

Kabut polusi udara menyelimuti gedung-gedung di Jakarta, Rabu (11/8/2021). [Antara/Aditya Pradana Putra/aww]
Kabut polusi udara menyelimuti gedung-gedung di Jakarta, Rabu (11/8/2021). [Antara/Aditya Pradana Putra/aww]

Namun, para ahli dari University of Birmingham dan lembaga penelitian di China, yang melakukan penelitian tersebut kini telah menemukan jalur langsung yang digunakan oleh partikel halus yang dihirup melalui aliran darah.

Temuan baru menunjukkan bahwa partikel udara yang tercemar dapat tinggal lebih lama di otak daripada di organ metabolisme utama lainnya.

Tak hanya itu, para ilmuwan juga menemukan berbagai partikel halus dalam cairan serebrospinal manusia pasien yang mengalami gangguan otak, yang secara gamblang mengungkap bahwa itu adalah akibat dari zat partikulat beracun yang berakhir di otak.

“Ada kesenjangan dalam pengetahuan kami tentang efek berbahaya dari partikel halus di udara pada sistem saraf pusat. Pekerjaan ini menyoroti hubungan antara partikel yang dihirup dan bagaimana partikel tersebut kemudian bergerak di sekitar tubuh," kata rekan penulis Profesor Iseult Lynch, dari University of Birmingham, dalam sebuah pernyataan.

“Data menunjukkan bahwa hingga delapan kali jumlah partikel halus dapat mencapai otak dengan melakukan perjalanan, melalui aliran darah, dari paru-paru daripada melewati langsung melalui hidung – menambahkan bukti baru tentang hubungan antara polusi udara dan efek merugikan dari partikel tersebut. di otak.”

Baca Juga: Kualitas Udara Jakarta Buruk, DLH DKI ke Warga: Keluar Rumah Pakai Masker

Sementara polusi udara kurang lebih merupakan campuran dari beberapa komponen beracun, partikulat (PM, terutama partikel halus sekitar seperti PM2.5 dan PM0.1), adalah yang paling harus kita khawatirkan dalam hal menyebabkan kerusakan. efek kesehatan.

Komentar