Mereka Percaya, Lewat Buku Orang Desa Bisa Melihat Dunia

Dythia Novianty | Risna Halidi
Mereka Percaya, Lewat Buku Orang Desa Bisa Melihat Dunia
Rumah Baca Swarnabumi. [Dok. Pribadi]

Semangat pemuda daerah ini besar lewat buku.

Suara.com - Kemampuan pemuda memang ajaib. Lewat mereka, berbagai semangat perubahan senantiasa ditularkan melalui aksi nyata di lapangan.

Di salah satu kabupaten kecil di Sumatera Barat, semangat perubahan diwujudkan dalam bentuk rumah baca yang diperuntukkan bagi seluruh masyarakat yang tinggal di sana.

Adalah Rumah Baca Swarnabumi, yang diprakarsai Generasi Muda Sungai Rumbai, sebuah kelompok pemuda yang berasal dari Kelurahan Sungai Rumbai, Kabupaten Dharmasraya, Provinsi Sumatera Barat.

Rumah Baca Swarnabumi. [Dok. Pribadi]

Di kecamatan yang berbatasan langsung dengan Provinsi Jambi tersebut, sekolah-sekolah tak memiliki ketersediaan buku yang laik bagi muridnya. Sementara toko buku yang jumlahnya hanya ada dua, memiliki koleksi jualan yang sangat terbatas.

"Swarnabumi kini menjadi komunitas rumah baca. Ini sangat penting karena gerakan literasi sangat gencar di mana-mana," terang salah satu founder Rumah Baca Swarnabumi, Indra Kurniawan melalui sambungan telepon kepada Suara.com.

Sebelum Swarnabumi berdiri, Indra berkisah bagaimana ia yang kerap membawa buku dari Padang, tempat ia mengenyam pendidikan, selalu laris manis dipinjam oleh banyak pemuda Sungai Rumbai.

"Kalau dibilang minat baca tinggi, tidak juga. Tapi memang akses warga dan anak-anak pada buku bacaan sangat kurang. Perpustakaan di SD-SD dan SMP sudah mati. Kami ingin punya wadah kreatifitas pemuda, tempat kumpul yang positif," tuturnya.

Indra sendiri mengaku, selalu percaya bahwa istilah buku adalah jendela dunia, benar adanya. Lewat buku, Indra berharap pemuda-pemudi Sungai Rumbai dapat melihat bagaimana dunia berproses melalui kata-kata.

Dari kepercayaan itu, Indra dan rekan-rekannya sesama putra daerah yang menempuh pendidikan sarjana di luar kota, mulai berinisiatif mengumpulkan buku bacaan untuk kemudian membentuk sebuah rumah baca yang diperuntukkan bagi warga Sungai Rumbai.

Mereka Percaya, Lewat Buku Orang Desa Bisa Melihat Dunia - 2

"Kami mulai jalan Oktober ini (2017). Sekarang baru memiliki 360 koleksi buku. Tapi juga ada pinjaman dari Perpustakaan Dharmasraya 200 buku," jelas dia.

Bermodal bangunan TK terlantar, Rumah Baca Swarnabumi pelan-pelan menghias diri dengan cat warna-warni dan rak berisi buku, kemudian menjadi tempat berkumpul mencari ilmu serta melakukan kegiatan positif dan kreatif.

Meski koleksi buku terus bertambah, tapi mayoritas dari buku tersebut merupakan buku materi kuliah. Indra berharap akan banyak sumbangan buku yang diperuntukkan bagi anak-anak.

"Kami ingin punya koleksi novel yang berbeda dan buku untuk anak-anak," kata Indra lagi.

Rumah Baca Swarnabumi. [Dok. Pribadi]

Rumah Baca Swarnabumi sendiri memiliki sekitar 15 relawan yang terdiri dari pemuda setempat Sungai Rumbai. Selain kegiatan rumah baca, Swarnabumi juga ingin mewadahi kreatifitas pemuda dan anak-anak Sungai Rumbai.

"Kalau hanya sekedar taruh buku, orang tidak akan ramai (datang). Kami ingin di sini punya banyak program seperti kelas fotografi, kelas bahasa asing, atau kelas menari dan musik," tambah pemuda lulusan STKIP PGRI Sumatera Barat tersebut.

Untuk terus tumbuh dan menambah koleksi bukunya, Rumah Baca Swarnabumi menerima donasi buku terbuka dengan alamat pengiriman Rumah Baca Swarnabumi, Jorong Bukit Berbunga, Sungai Rumbai Timur, Kecamatan Sungau Rumbai, Kabupaten Dharmasraya, Provinsi Sumatera Barat (27684).

Kegiatan Rumah Baca Swarnabumi bisa sendiri bisa dipantau melalui akun media sosial instagram mereka @swarna.bumi atau rumahbacaswarnabumi.wordpress.com.

Mereka Percaya, Lewat Buku Orang Desa Bisa Melihat Dunia - 4
loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Tau gak?
Jaksa KPK menyebut Novanto menerima uang total USD 7,3 juta. Uang itu berasal dari konsprium pemenang proyek e-KTP melalui Johannes Marliem&Anang Sugiana. #didyouknow
.
Coba di rupiahkan wah itu bisa bikin sekolah loh pak😔
.
#didyouknow #suaradotcom #setnov #papahsetnov #faktasetnov #faktaindonesia #infojakarta #indonesiahariini

INFOGRAFIS