Sering Unggah Foto Telanjang, Lelaki Ini Punya Alasan Inspiratif

Ferry Noviandi | Dinda Rachmawati
Sering Unggah Foto Telanjang, Lelaki Ini Punya Alasan Inspiratif
Salah satu foto karya Peter DeVito. (Instagram)

Foto-foto telanjang itu didedikasikan untuk mendorong orang, khususnya lelaki, untuk menjadi lebih terhubung dengan diri mereka sendiri,

Suara.com - Ketika memiliki ide untuk mendorong perubahan positif di dunia, akan sulit membuat suara Anda terdengar dan menonjol, tidak peduli betapa mulia .

Tetapi seorang lelaki menemukan solusi unik agar pesannya didengar dan disadari banyak orang, yakni dengan bertelanjang bulat dan berpose untuk foto.

Lelaki tersebut menamakan dirinya The Naked Professor di akun Instagram dan blog pribadinya. Foto-foto itu didedikasikan untuk mendorong orang, khususnya lelaki, untuk menjadi lebih terhubung dengan diri mereka sendiri, membebaskan pikiran mereka, mengungkapkan jati diri mereka dan bangga akan siapa mereka.

Lelaki di belakang tubuh telanjang , adalah Ben, seorang pengusaha teknologi 36 tahun dari selatan-barat London.

Salah satu foto The Naked Professor. (Instagram The Naked Professor)

Bagaimana dia melakukan hal ini? Biasanya, Ben akan memposting foto telanjang , lebih sering di tempat-tempat yang biasanya sangat sibuk. Mulai dari menatap Sungai Thames dan Gedung Parlemen atau berjalan di sepanjang tebing berbatu, Ben sepenuhnya telanjang di hampir semua foto-fotonya.

Ini bukan hanya tentang mendapatkan perhatian untuk fisiknya yang mengesankan, Ben berharap cara ini bisa menyebarkan pesannya ke 16.000 pengikutnya dan dunia.

"Ide itu muncul setelah saya merasa cemas selama tiga tahun terakhir saya telah menjalankan perusahaan startup teknologi, yang tidak berjalan seperti yang semula saya harapkan," katanya kepada The Independent.

"Teknologi tidak berfungsi dengan baik, membuat saya merasa seperti sebagian besar hidup saya berada di tangan orang lain dan kecemasan merayap masuk," tambah Ben.

Namun perasaan ini membuat Ben mencari kontrol di tempat lain dalam hidupnya.

"Saya menggunakan kegelisahan ini untuk mengendalikan langsung tindakan saya dan menaruh pikiran saya untuk menciptakan sesuatu yang bisa saya kontrol," ia menjelaskan.

Dari sinilah minat pengembangan pribadinya tumbuh.

"Teman sekelas saya menemui seorang ahli hipnoterapi untuk membantu dia mengatasi masalahnya, tetapi dia terlambat datang saat itu. Jadi saya cukup beruntung untuk bisa berbicara dengan terapis sebelum dia tiba," kata Ben.

Salah satu foto dari The Naked Professor. (Instagram The Naked Professor)

"Awalnya saya sangat tertutup untuk seluruh konsep pertumbuhan dan perkembangan pribadi (dan hipnoterapi) tetapi kami memiliki beberapa percakapan yang menarik dan akhirnya saya membuka kepadanya tentang area kehidupan saya yang secara khusus ingin saya ubah," jelas dia.

Singkatnya, kata Ben, ini adalah kurangnya pemenuhan seksual. Dia pikir itu adalah masalah fisik dalam dirinya, tetapi dia dan terapis akhirnya bekerja sama dan sekarang dia percaya bahwa itu berasal dari pola berpikir dan bagaimana dia menutup diri dari emosinya.

"Keinginan untuk berubah di bidang ini membuka peluang baru bagi saya, saya belajar bagaimana membuat pikiran saya benar. Saya sekarang berterima kasih atas masalah ini, karena tanpanya saya mungkin tidak akan tumbuh menjadi orang saya hari ini," ucap dia.

Menjadi pelatih hidup yang berkualitas, Ben mulai menulis tentang hidup secara kreatif dan menjadi semakin bersemangat untuk membagikan pesannya. Namun, dia tahu dia perlu cara untuk berdiri keluar dari kerumunan.

Saat itulah Ben mengingat foto yang dia posting empat tahun sebelumnya di halaman Instagram pribadinya, seorang temannya tertawa dan berpose telanjang di Taman Nasional Yosemite, California.

"Dalam berbagi foto saya melihat bahwa, baik atau buruk, teman-teman saya pasti memperhatikannya. Tapi yang lebih penting, ketika saya melihat foto itu berdiri untuk semua yang saya tulis. Saya bebas, melakukan sesuatu yang kreatif, saya tidak mengikuti kerumunan! Dan saat itulah The Naked Professor lahir," kisah dia.

Seperti banyak orang, Ben mengatakan bahwa dia hidup dalam selama bertahun-tahun dipengaruhi oleh masyarakat dan pendapat orang lain.

Salah satu foto The Naked Professor. (Instagram The Naked Professor)

"Saya merasa tidak percaya diri, sangat mudah dipengaruhi, mengikuti kerumunan dan tidak menjalani kehidupan yang sangat terinspirasi," Ben mengakui, menambahkan bahwa ini membuat dia merasa "kosong" di dalam.

Begitu dia mulai mengekspresikan dirinya yang sebenarnya, segalanya berubah. Dan sekarang Ben ingin orang lain melakukan hal yang sama.

"(The Naked Professor) adalah tentang berbagi pendidikan saya dalam belajar untuk hidup dengan cara yang lebih baik, dan mencoba untuk menginspirasi pendengar saya untuk menjalani kehidupan yang lebih memuaskan dengan menjadi bangga siapa mereka," kata Ben.

"Saya ingin mengolah sesuatu di dalam diri orang lain yang membuat mereka mengecek siapa mereka dan bagaimana mereka hidup dan membuat mereka bertindak jika mereka tidak puas dengan apa yang mereka wakili," ucap dia.

Ben ingin semua orang menghapus topeng mereka yang menyembunyikan kepribadian mereka yang sebenarnya dan sebagai gantinya merangkul semangat yang mereka miliki di dalamnya dan nilai-nilai yang mereka perjuangkan, untuk menjadi pribadi mereka sendiri, kreatif dan menginspirasi.

Dengan banyak foto diambil di tempat-tempat wisata tersibuk di London, Ben dan fotografernya, Alin Ostafe, menjelajahinya pada saat-saat paling sepi di siang hari untuk mengambil foto mereka.

"Bahkan itu tidak benar-benar jelas, jadi kami harus menunggu dengan sabar dan kemudian menyelesaikan segala sesuatunya secepat mungkin ketika ada kesempatan!" Ben menjelaskan.

"Kami menyiapkan untuk setiap gambar yang sepenuhnya berpakaian untuk memastikan kami memiliki segalanya dengan benar, lalu saya melepas pakaian saya secepat mungkin untuk mendapatkan gambar, semua dilakukan secepatnya sebelum orang lain melihat kami!"

Dan sejauh ini, dia belum menemukan dalam kesulitan.

"Kami sangat berhati-hati untuk tidak menimbulkan masalah. Kami benar-benar hanya melakukan ini ketika kami yakin pantai sudah sepi dan semuanya bisa dilakukan tanpa ada orang lain yang sadar," tutup dia.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS