Lima Kasus Kontroversial di Dunia Fesyen Sepanjang 2018

Ririn Indriani | Risna Halidi
Lima Kasus Kontroversial di Dunia Fesyen Sepanjang 2018
Ilustrasi tren fesyen. (Shutterstock)

Sepanjang 2018, ada lima brand fesyen tersandung kasus kontroversi, apa saja?

Suara.com - Masyarakat penikmat fesyen saat ini cenderung reaktif. Mereka akan cepat bersuara kalau suatu brand berbuat salah atau melakukan tindakan ofensif terhadap satu golongan.

Sepanjang 2018, beberapa brand tersandung kasus kontroversi mulai dari sweater bernuansa rasis sampai brand pakaian dalam yang tak ramah penggunan berbadan besar.

Dilansir di Thisisinsider.com, berikut lima kasus kontroversial di dunia fesyen sepanjang 2018.

1. Tuduhan Rasis H&M
Memulai 2018, perusahan retail fast fashion H&M dituduh melakukan tindakan rasisme setelah mengeluarkan produk sweatshirt dengan tulisan "coolest monkey in the jungle" dan menampilkan anak lelaki kulit hitam sebagai model.

Meski produk telah dihapus dan H&M telah mengeluarkan pernyataan maaf secara resmi, namun tidak menyurutkan rasa kesal di masyarakat.

Selebriti seperti The Weeknd juga angkat bicara. Sebagai seseorang yang beberapa kali berkolaborasi dengan produk H&M, mengaku "terkejut dan malu" oleh iklan tersebut dan mengaku sudah tak mau bekerja sama dengan H&M.

2. Ulta Beauty Jual Produk Bekas
Masih di Januari, seorang pengguna Twitter dengan nama akun @fatinamxo, mengaku sebagai mantan pekerja di Ulta Beauty dan menuduh bekas perusahaannya tersebut biasa menjual produk bekas ke pasaran.

Meski sudah dihapus, unggahan tersebut tetap menjadi viral. Bahkan beberapa mantan pekerja lainnya ikut membagikan pengalaman serupa.

Ada juga seorang pembeli yang mengaku mendapati adanya jejak sidik jari pada palet highlighter yang dibelinya. Namun Ulta Beauty menyangkal semua tuduhan tersebut.

3. Tuduhan Body Shaming Revolve dan LPA
Memasuki September, Revolve dan LPA mendapat kecaman masyarakat dunia setelah mengeluarkan sweatshirts dengan tulisan bernada "Being Fat Is Not Beautiful, It's An Excuse."

Dijual dengan harga 168 dolar AS atau hampir Rp 2.5 juta, baju tersebut hanya dijual dengan ukuran XL, tapi diiklankan oleh model berbadan kecil.

"Revolve berpikir tak apa-apa untuk menjual baju yang hanya dijual dengan ukuran XL, tetapi, kok dipakai model berbadan kurus?" kata Deputi Editor Fashionista.com, Tyler McCall di akun Twitternya.

4. Syal Berbentuk Vulva dari Fendi
Pada Oktober 2018, Fendi menjadi viral karena menjual syal yang kata pelanggan menyerupai vulva. Vulva sendiri merupakan bagian organ seksual eksternal perempuan yang merupakan area yang mengelilingi lubang kencing (urethra opening) dan vagina.

Fendi dengan cepat melepaskan produk syal yang diberi nama "Touch of Fur" tersebut dari situs webnya.

5. Bos Victoria's Secret Tak Mau Jual Produk Big Sizes
Baru-baru ini, Victoria's Secret menuai kontroversi karena sebuah interview yang dilakukan chief marketing officer-nya, Ed Razek dengan Vogue.

Kata Ed, perusahaannya tak ada rencana membuat lingerie dengan ukuran besar. Ia juga mengatakan tak ada niat untuk merekrut model transgender.

"Bukankah seharusnya kamu memiliki model transeksual dalam pertunjukkan? Saya rasa tidak. Lagian, kenapa tidak? Karena ini adalah pertunjukkan fantasi. Ini berdurasi 42 menit acara pertunjukkan yang spesial," katanya.

Mendapat kecaman secara luas, Ed Razek langsung meminta maaf di Twitter.

Itulah lima kasus kontroversial di dunia fesyen sepanjang 2018 .

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS