Promosikan Wisata di Indonesia, Wishnutama Akan Gunakan Pengaruh Influencer

M. Reza Sulaiman | Dini Afrianti Efendi
Promosikan Wisata di Indonesia, Wishnutama Akan Gunakan Pengaruh Influencer
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama mengikuti rapat kerja dengan Komisi X DPR di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (7/11). [Suara.com/Arya Manggala]

Wishnutama mengaku akan memaksimalkan pengaruh influencer untuk mempromosikan pariwisata di Indonesia. Apa caranya?

Suara.com - Promosikan Wisata di Indonesia, Wishnutama Akan Gunakan Pengaruh Influencer

Di zaman serba teknologi, kini sebaran informasi pariwisata sudah tidak bisa lagi hanya mengandalkan satu arah tapi perlu kolaborasi antara media, influencer dan sektor pemerintahan.

Diakui Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Wishnutama, ia mengatakan perlunya campur tangan influencer dibidang traveler untuk mengembangkan sektor pariwisata Indonesia.

"Di era sekarang bisa targetkan siapa yang memerlukan treatment wisata kesehatan. Kalau dulu di televisi, bisa lihat di era artificial bisa menyiarkan mempromosikan sesuai kebutuhan behavioral, kita undang content creator dan influencer, rekomendasi punya pengaruh selain iklan biasa," ujar Wishnutama dalam acara peluncuran Wisata Kesehatan di Hotel Kempinski, Jakarta Pusat, Selasa (19/11/2019)

Meski baru sekedar ide dan startegi baru, sehingga belum tau rencana detail ke depan, Wishnutama mengaku akan mematangkan konsep influencer untuk pariwisata Indonesia, baru kemudian merancang anggaran.

"Yang besar anggaran belum tahu, ini kan baru strategi ke depan mau bagaimana cara detail kita nggak bicara. Carikan dulu yang penting konsepnya dulu yang penting konsep berpikirnya," tuturnya.

Alih-alih memaksimalkan jumlah spot wisata dan pemasukan devisa yang besar, mantan CEO salah satu stasiun televisi swasta ini mengaku lebih pilih memaksimalkan kualitas tempat wisata itu sendiri, sekaligus menjaga alam agar tetap lestari, caranya dengan membatasi kunjungan.

Cara ini diambil Wishnutama dengan melihat pola pengelolaan wisata di New Zealand, meski jumlah pengunjung dibatasi namun pemasukan tetap bisa maksimal, tapi di satu sisi bisa menjaga alam.

Wisata New Zealand [press release]
Wisata New Zealand [press release]

"Melalui wisata kebugaran kita bisa dukung quality tourism yang datang di Indonesia, quality tourism pola tempat tinggal dan experience," paparnya.

"Salah satu negara di New Zealand mereka hanya 4 juta pengunjung per tahun, tapi spending (pengeluaran) per visitor hampir 5 ribu dollar. Tapi tetap jaga alam," sambungnya.

Terakhir, yang ditekankan saat ini, Kemenparekraf harus bisa memastikan kualitas experience atau pengalaman wisatawan yang berkunjung merasa puas, karena baik tidaknya kesan wisatawan akan mempengaruhi kualitas rekomendasi wisatawan untuk mau datang kembali dan ikut mempromosikan.

"Experience itu sangat penting, karena saat negatif postif itu sekarang bisa sharing, zaman dulu satu orang berita hanya dia dan orang terdekatnya yang tahu. Tapi saat ini era digital positif dan negatif akan disharing kepada khalayak ramai, ini jadi penting," tutupnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS